Tag Archives: Wulan Guritno

Review: Nada untuk Asa (2015)

nada-untuk-asa-posterJelas adalah sebuah keputusan mudah untuk mengolah sebuah kisah tentang sekelompok karakter yang sedang mempertahankan hidup mereka dari satu penyakit menjadi sebuah drama tearjerker khas film-film Indonesia. Beruntung, Nada untuk Asa yang naskah ceritanya ditulis dan diarahkan oleh Charles Ghozali (Finding Srimulat, 2013) tidak lantas mengambil jalan pintas tersebut. Charles justru berusaha menjadikannya kisahnya menjadi kisah keseharian manusia biasa – hanya saja kali ini karakter-karakter manusia biasa tersebut hidup dengan HIV/AIDS. Keputusan yang kemudian mampu membuat Nada untuk Asa tampil bercerita secara humanis tanpa pernah terasa berusaha memaksa untuk menjadi sebuah sajian inspirasional maupun drama yang mendayu-dayu.

Jalan cerita Nada untuk Asa sendiri dihadirkan dalam dua bagian cerita yang mengisahkan tentang sesosok karakter wanita bernama Nada (Marsha Timothy) yang baru saja mendapati bahwa dirinya tertular HIV dari suaminya serta karakter wanita lain bernama Asa (Acha Septriasa) yang tertular HIV semenjak ia dilahirkan. Kedua cerita tentang dua karakter ini dihadirkan dalam mood penceritaan yang berbeda dan begitu kontras. Kisah hidup Nada dihadirkan dengan warna yang begitu kelam dalam menghadapi setiap tantangan hidup yang ia terima setelah dirinya menyadari bahwa dirinya tertular HIV sementara karakter Asa digambarkan sebagai sosok yang telah menerima keadaan dirinya dan menjalani kesehariannya layaknya manusia lainnya. Kekontrasan yang mencolok dan secara perlahan mempengaruhi kedalaman pengaruh cerita kepada penonton.

Jalan cerita dari karakter Nada jelas terasa lebih berisi dan padat dalam penyampaiannya. Aliran-aliran kesedihan dalam kisah hidupnya mampu dikemas dengan sangat baik. Begitu menyentuh. Hal inilah yang kemudian membuat jalan cerita karakter Asa terasa begitu kosong. Meskipun tetap mampu dieksekusi dengan baik oleh Charles Ghozali, namun kisah hidup karakter Asa terasa tidak memiliki kekuatan penceritaan yang sama dengan kisah dari karakter Nada. Menyaksikan Nada untuk Asa untuk Asa mungkin akan mengingatkan banyak penonton akan Julie & Julia (Nora Ephron, 2009) yang dibintangi Amy Adams dan Meryl Streep. Kedua garis cerita tentang dua orang karakter dalam linimasa waktu yang berbeda mampu dieksekusi dengan begitu baik namun garis cerita karakter Julia Child (Streep) terasa memiliki penyampaian drama yang lebih kuat.

Charles Ghozali juga mampu memanfaatkan kemampuan akting tiap jajaran pemeran filmnya dengan sangat baik. Di lini terdepan departemen aktingnya, Marsha Timothy dan Acha Septriasa tampil tanpa cela. Dengan porsi penceritaan yang lebih kuat, Marsha Timothy mampu menampilkan sosok karakternya yang tegar dengan begitu hidup dan kuat. Begitu pula dengan Acha Septriasa, yang meskipun hadir dalam kapasitas karakter yang sepertinya telah sering dilihat diperankan oleh aktris pemenang Piala Citra ini, namun tetap mampu dihadirkan dengan lugas dan menarik. Chemistry yang ia jalin dengan aktor Darius Sinathrya juga terasa cukup meyakinkan dan manis.

Nama-nama yang mengisi departemen akting film ini juga hadir dengan kapasitas akting yang luar biasa kuat. Mulai dari Nadila Ernesta, Mathias Muchus, Inong Nidya Ayu hingga Butet Kertaradjasa mampu memanfaatkan setiap momen penceritaan karakter mereka yang singkat dengan baik. Namun adalah Wulan Guritno yang berhasil menjadi pencuri perhatian utama dalam film ini – bahkan dari kedua aktris utama Nada untuk Asa. Meskipun hadir dalam durasi penceritaan yang singkat, Wulan mampu tampil dengan kekuatan drama yang memuncak. Sebuah penampilan yang begitu heartbreaking dan jelas tidak akan mudah dilupakan begitu saja dari film ini. Sebuah Piala Citra untuk Aktris Pendukung Terbaik mungkin telah menunggu Wulan Guritno di penghujung tahun ini. Mungkin. [C]

Nada untuk Asa (2015)

Directed by Charles Ghozali Produced by Hendrick Ghozali Written by Charles Ghozali Starring Acha Septriasa, Darius Sinathrya, Marsha Timothy, Nadila Ernesta, Mathias Muchus, Butet Kertaradjasa, Inong Nidya Ayu, Aurelia Devi, Linawati Halim Gozali, Bayu Oktora, Tony Taulo, Mohammad Zidane, Mallaki Bruno, Adila Azahra Putri, Wulan Guritno, Donny Damara, Irgi Fahrezi, Pongki Barata, Sakurta Ginting, Bisma Karisma Music by N.E.A.R Music Cinematography Harjono Parser Edited by Charles Ghozali, Ilham Adinatha Production company Magma Entertainment/Sahabat Positif! Komsos KAJ Running time 98 minutes Country Indonesia Language Indonesian

Review: Street Society (2014)

Street Society (Ewis Pictures, 2014)
Street Society (Ewis Pictures, 2014)

Dengan naskah cerita yang ditulis oleh duo Agasyah Karim dan Khalid Kashogi (Madame X, 2010), Street Society berkisah mengenai perseteruan panjang antara dua orang pembalap mobil jalanan, Rio (Marcel Chandrawinata) dan Nico (Edward Gunawan). Perseteruan itu sendiri pertama kali dimulai ketika Rio yang berasal dari Jakarta berhasil mengalahkan Nico di jalanan kota kelahirannya, Surabaya. Tak ingin menanggung rasa malu akibat kekalahannya tersebut, Nico lantas menantang Rio untuk melakukan tanding ulang. Sayang, dunia balapan tidak lagi menjadi perhatian penuh dalam kehidupan Rio. Semenjak mengenal seorang gadis cantik bernama Karina (Chelsea Elizabeth Islan), pemuda tampan tersebut telah memutuskan untuk meninggalkan dunia balapan mobil ilegal dan berusaha untuk menata kembali kehidupannya sebagai seorang pria yang lebih dewasa.

Continue reading Review: Street Society (2014)

Review: 7 Misi Rahasia Sophie (2014)

7 Misi Rahasia Sophie (Starvision Plus, 2014)
7 Misi Rahasia Sophie (Starvision Plus, 2014)

Setelah The Legend of Trio Macan (2013), Billy Christian melanjutkan karir penyutradaraan film layar lebarnya dengan sebuah film drama romansa remaja berjudul 7 Misi Rahasia Sophie. Dengan naskah cerita yang ditulis oleh Anggoro Saronto (Sang Kiai, 2013), 7 Misi Rahasia Sophie mencoba untuk menelusuri kisah persahabatan antara dua remaja yang dibalut dengan satir mengenai kegemaran kaum muda modern untuk mendokumentasikan diri dan kegiatan mereka di dunia maya. Sebuah ide cerita yang sebenarnya begitu sederhana namun masih cukup menarik. Sayangnya, kesederhanaan ide cerita tersebut kemudian gagal untuk mendapatkan pengembangan yang kuat. Akhirnya, di sepanjang 98 menit durasi penceritaan filmnya, 7 Misi Rahasia Sophie seringkali terasa datar secara emosional dalam penyajian kisahnya.

Continue reading Review: 7 Misi Rahasia Sophie (2014)

Festival Film Indonesia 2012 Nominations List

So… here we go again. Setelah beberapa waktu yang lalu mengumumkan 15 film yang berhasil lolos dari seleksi awal, Senin (26/11), Festival Film Indonesia 2012 resmi mengumumkan daftar film yang berhasil meraih nominasi di ajang penghargaan film tertinggi bagi kalangan industri film Indonesia tersebut. Dan secara mengejutkan… sebuah film kecil berjudul Demi Ucok mampu mencuri perhatian dan menguasai perolehan nominasi, termasuk meraih nominasi di kategori Film Bioskop Terbaik, Sutradara Terbaik, Pemeran Utama Wanita Terbaik serta Penulis Skenario Terbaik. Walau telah dirilis secara terbatas melalui berbagai ajang festival di beberapa daerah di Indonesia selama kurun waktu satu tahun terakhir, Demi Ucok baru akan dirilis secara luas pada bulan Januari 2013 mendatang.

Continue reading Festival Film Indonesia 2012 Nominations List

Review: Dilema (2012)

Empat orang sutradara muda film Indonesia menulis dan menyutradarai lima film pendek yang mencoba untuk menggambarkan kelamnya sisi-sisi kehidupan di kota Jakarta. Tidak seperti kebanyakan film-film omnibus lain yang akhir-akhir ini banyak diproduksi di Indonesia – yang semoga hanya merupakan menjadi sebuah alternatif bentuk kreativitas lain dari para insan film Indonesia dan bukan karena terlalu malas atau ketidakmampuan untuk memproduksi sebuah film panjang – lima kisah pendek yang dihantarkan dalam Dilema tidak diceritakan secara bergantian. Kelima kisah pendek tersebut berjalan beriringan satu sama lain hingga membentuk satu benang merah yang akhirnya mampu menghubungkan kelima cerita tersebut.

Continue reading Review: Dilema (2012)

Festival Film Indonesia 2011 Nominations List

Well… dengan dirilisnya pengumuman nominasi Festival Film Indonesia 2011, Minggu (27/11), membuktikan kalau Festival Film Indonesia memiliki selera penilaian yang berbeda dari mereka yang memilih untuk mengirimkan Di Bawah Lindungan Ka’bah sebagai perwakilan Indonesia ke seleksi kategori Best Foreign Language Film di ajang Academy Awards mendatang. Di Bawah Lindungan Ka’bah sama sekali tidak mendapatkan nominasi di ajang Festival Film Indonesia 2011! Pun begitu, ketiadaan judul Di Bawah Lindungan Ka’bah dalam daftar nominasi Festival Film Indonesia 2011 tidak lantas membuat ajang penghargaan tertinggi bagi insan perfilman Indonesia tersebut menjadi lebih prestisius dibandingkan dengan Academy Awards. Seperti tahun-tahun sebelumnya, Festival Film Indonesia 2011 masih meninggalkan beberapa film dan penampilan yang seharusnya mendapatkan rekognisi yang tepat. Dan seperti yang terjadi di tahun-tahun sebelumnya pula, Festival Film Indonesia 2011 masih menominasikan film dan penampilan yang sebenarnya banyak mendapatkan kritikan tajam dari para kritikus film nasional.

Continue reading Festival Film Indonesia 2011 Nominations List

Review: (Masih) Bukan Cinta Biasa (2011)

Seorang pria remaja bernama Vino (Axel Andaviar) suatu hari datang ke hadapan Tommy (Ferdy Taher), seorang mantan vokalis grup musik rock papan atas di Indonesia, The Boxis, dan kemudian mengaku bahwa dirinya adalah anak kandung dari Tommy. Terdengar seperti jalan cerita dari sebuah film Indonesia yang pernah dirilis sebelumnya? Memang, (Masih) Bukan Cinta Biasa adalah sekuel dari film drama, Bukan Cinta Biasa, yang secara mengejutkan cukup mampu tampil menghibur penontonnya ketika dirilis pada tahun 2009 lalu. Masih menghadirkan jajaran pemeran yang sama, dengan naskah dan arahan yang masih datang dari Benni Setiawan, (Masih) Bukan Cinta Biasa dapat dipandang sebagai versi kisah alternatif dari film pendahulunya. Tergarap dengan cukup baik pada kebanyakan bagian, (Masih) Bukan Cinta Biasa tetap saja kekurangan banyak faktor esensi pembeda yang dapat memberikan penjelasan mengenai eksistensi dari perilisan film ini. Kecuali faktor keuntungan komersial, tentu saja.

Continue reading Review: (Masih) Bukan Cinta Biasa (2011)