Tag Archives: Steve Buscemi

Review: The Cobbler (2015)

COBB_OneSheet_FM1.inddBagi para penikmat film, frase “film yang dibintangi oleh Adam Sandler” memberikan pengaruh yang sama kuatnya dengan frase “film yang dibintangi Jason Statham” atau “film yang diarahkan oleh Michael Bay”. Penonton dengan jelas akan mendapatkan ide film seperti apa yang akan mereka saksikan ketika mereka memilih untuk menonton film-film yang menggunakan frase tersebut dalam penggambarannya. The Cobbler sendiri masih menempatkan Sandler dalam sajian komedi yang memang menjadi kehandalannya. Namun, jangan berharap The Cobbler untuk tampil sehisteris film-film komedi Sandler ketika ia berada dibawah arahan Dennis Dugan seperti Grown Ups (2010), Jack and Jill (2011) atau bahkan Just Go With It (2011). The Cobbler adalah sebuah bentuk eksplorasi Sandler atas kemampuan komedinya yang juga menyentuh wilayah drama dalam porsi lebih besar – seperti halnya Punch-Drunk Love (Paul Thomas Anderson, 2002), Reign Over Me (Mike Binder, 2007) atau Funny People (Judd Apatow, 2009). Apakah The Cobbler mampu tampil semenarik film-film tersebut?

Diarahkan oleh Thomas McCarthy, The Cobbler berkisah tentang Max Simkin (Sandler), seorang tukang sepatu dengan kehidupan yang ia nilai begitu membosankan. Max sebenarnya ingin sekali meninggalkan rutinitas hariannya sebagai seorang tukang sepatu dan mencoba hal-hal baru. Namun, ia merasa tidak dapat meninggalkan toko perbaikan sepatu warisan ayahnya serta ibunya yang sedang berada dalam kondisi sakit-sakitan begitu saja. Suatu hari, keajaiban menghampiri kehidupan Max ketika ia menyadari bahwa ia memiliki kekuatan untuk dapat menjadi siapa saja dengan mengenakan sepatu orang tersebut. Jelas, Max kemudian bersenang-senang dengan kekuatan barunya. Tentu saja… with great power comes great responsibility. Berbagai masalah mulai hadir dalam kehidupan Max ketika ia memilih untuk menggunakan kekuatannya secara sembarangan.

Sejujurnya, adalah cukup mengejutkan untuk mengetahui bahwa The Cobbler datang dari seorang sutradara yang sebelumnya pernah mengarahkan The Station Agent (2003), The Visitor (2008) dan Win Win (2011). Tidak seperti ketiga film tersebut, The Cobbler terasa hadir tanpa penceritaan yang kuat. Naskah cerita film yang ditulis oleh McCarthy dan Paul Sado sebenarnya memiliki beberapa sentuhan emosional yang ingin berkisah tentang nilai-nilai keluarga dan rasa saling menghargai satu sama lain. Namun, dalam eksekusinya, The Cobbler terlihat kebingungan dalam bercerita. Dalam beberapa bagian, film ini hadir bagaikan film komedi khas Sandler yang kekurangan semangat sementara di bagian lain film ini tampil terlalu lemah untuk terlihat menarik sebagai sebuah drama. Tidak mengherankan jika The Cobbler kemudian terasa hambar dalam keseluruhan presentasinya.

Hal lain yang begitu membedakan The Cobbler dari karya-karya McCarthy lainnya adalah film ini hadir dengan karakter-karakter yang jauh dari kesan humanis dan mudah untuk disukai. Selain dari karakter Max Simkin yang diperankan oleh Sandler, nyaris seluruh karakter lain yang tampil dalam jalan cerita film ini hadir dengan ruang penceritaan yang terbatas. Pemanfaatan dari karakter-karakter pendukung tersebut juga tidak pernah lebih dari sekedar katalis dalam eksekusi elemen komedi dalam jalan cerita film. Tidak lebih. Kehadiran sebuah kejutan di akhir kisah yang disajikan oleh McCarthy juga tidak menjadikan The Cobbler menjadi lebih baik. Kejutan tersebut bahkan terasa hanya sebagai jalan pintas untuk menghasilkan sentuhan sentimental kepada para penonton film tanpa pernah mau berusaha keras untuk mengeksekusinya.

Departemen akting The Cobbler sendiri harus diakui hadir dengan kualitas yang cukup solid. Meskipun telah berulangkali memainkan karakter peran yang serupa, Sandler masih terlihat meyakinkan dalam perannya sebagai sosok pria dewasa penyendiri. Pemeran lain seperti Steve Buscemi, Dustin Hoffman, Clifford Smith hingga Dan Stevens dan Ellen Barkin juga hadir tidak mengecewakan. Namun, seperti yang telah diungkapkan sebelumnya, karakter-karakter yang mereka mainkan tampil begitu terbatas sehingga sulit menikmati kualitas akting yang mereka tampilkan secara sepenuhnya. [C-]

The Cobbler (2015)

Directed by Thomas McCarthy Produced by Mary Jane Skalski Written by Thomas McCarthy, Paul Sado Starring Adam Sandler, Dan Stevens, Dustin Hoffman, Steve Buscemi, Melonie Diaz, Ellen Barkin, Clifford “Method Man” Smith, Sondra James, Dascha Polanco, Lynn Cohen Music by John Debney, Nick Urata Cinematography W. Mott Hupfel III Editing by Tom McArdle Studio Voltage Pictures Running time 99 minutes Country United States Language English

Review: Monsters University (2013)

monsters-university-header

When it comes to Pixar Animation Studios, everyone comes with an unreasonable high expectation. Tidak salah. Semenjak memulai petualangan mereka dengan Toy Story (1995) dan kemudian menghadirkan film-film semacam Finding Nemo (2003), The Incredibles (2004), Ratatouille (2007), WALL·E (2008), Up (2009) hingga Toy Story 3 (2010) yang tidak hanya menjadi favorit banyak penonton namun juga mengubah cara pandang kebanyakan orang terhadap film animasi, Pixar Animation Studios telah menjadi artis standar tersendiri atas kualitas produksi sebuah film animasi. Tidak mengherankan jika ketika Pixar Animation Studios merilis film-film seperti Cars 2 (2011) dan bahkan Brave (2012) yang berkualitas menengah (baca: cukup menghibur namun jauh dari kesan istimewa), banyak penonton yang mulai meragukan konsistensi rumah produksi yang kini berada di bawah manajemen penuh Walt Disney Pictures tersebut dalam kembali menghadirkan film-film animasi yang berkelas. Not wrongbut quite silly.

Continue reading Review: Monsters University (2013)

Review: Hotel Transylvania (2012)

Selain kesuksesan komersial Just Go With It, 2011 sepertinya akan diingat sebagai salah satu tahun terburuk dalam karir Adam Sandler. Tidak hanya film-film yang melibatkan namanya seperti Zookeeper, Bucky Larson: Born to be a Star dan Jack and Jill mendapatkan kritikan tajam dari banyak kritikus film dunia, perolehan pendapatan komersial film-film tersebut juga tidak menunjukkan kumpulan angka yang membahagiakan jika dibandingkan dengan perolehan komersial yang berhasil dicapai oleh film-film Sandler sebelumnya. Sandler jelas membutuhkan sebuah film yang dapat mengembalikan reputasinya sebagai salah satu bintang film dengan nama paling menjual di Hollywood. Dan rasanya… sebuah film animasi jelas adalah cara yang paling mudah untuk melakukan hal tersebut.

Continue reading Review: Hotel Transylvania (2012)

Review: On the Road (2012)

On the Road adalah sebuah film drama yang diadaptasi dari novel legendaris berjudul sama karya Jack Kerouac. Dirilis pertama kali pada tahun 1957, novel On the Road yang kemudian meraih kesuksesan kritikal dan komersial, telah mengalami beberapa kali percobaan untuk diadaptasi ke layar lebar yang kebanyakan berakhir dengan kegagalan akibat berlikunya jalan cerita novel tersebut. Sutradara Francis Ford Coppola kemudian membeli hak adaptasi On the Road pada tahun 1979 dan sekali lagi berusaha untuk mewujudkan proses adaptasi kisah novel tersebut ke layar lebar. Setelah melalui perjalanan panjang, pada tahun 2008, Coppola kemudian memilih sutradara asal Brazil, Walter Selles (The Motorcycle Diaries, 2004), untuk menyutradarai versi film dari On the Road. Akhirnya, setelah memperoleh dana produksi yang memadai, proses produksi On the Road sendiri baru dimulai pada tahun 2010.

Continue reading Review: On the Road (2012)

Review: Grown Ups (2010)

Sama halnya seperti Jim Carrey, Adam Sandler mungkin adalah salah satu dari sekian banyak aktor komedi yang terus berusaha untuk menunjukkan bahwa mereka memiliki kualitas penampilan drama di dalam mereka. Memang tidak sepenuhnya selalu berhasil, namun ketika mereka mampu melakukannya, Hollywood sepertinya tidak begitu menunjukkan ketertarikannya. Lihat saja bagaimana penampilan Sandler di Punch-Drunk Love (2002), Reign Over Me (2007) atau Funny People (2009) yang memang mendapatkan pujian dari para kritikus film dunia, namun gagal dalam mendapatkan perhatian penonton.

Continue reading Review: Grown Ups (2010)