Tag Archives: Sigourney Weaver

Review: Chappie (2015)

chappie-posterHollywood sepertinya benar-benar menaruh harapan besar pada Neill Blomkamp. Film perdananya, District 9 (2009), berhasil memberi kejutan ketika film yang dibuat dengan bujet minimalis sebesar US$30 juta tersebut berhasil menyajikan kualitas visual sekelas film-film blockbuster, mampu menarik perhatian kritikus film dunia dan sekaligus meraih sukses komersial besar dengan mengumpulkan pendapatan sebesar US$211 juta dari masa edarnya di seluruh dunia. Oh. Dan film tersebut juga berhasil meraih empat nominasi di ajang The 82nd Academy Awards, termasuk untuk kategori Best Picture. Sayangnya, tidak banyak hal yang dapat diungkapkan tentang film layar lebar kedua Blomkamp, Elysium (2013), selain bahwa film tersebut dibuat dengan bujet tiga kali lebih besar dari District 9 dan dibintangi Matt Damon serta Jodie Foster. Film tersebut masih mampu mengumpulkan pendapatan komersial yang tidak sedikit namun kualitas penceritaan yang gagal mengembangkan ide-ide besar Blomkamp lebih sering membuat Elysium dianggap sebagai produk yang kurang berhasil jika dibandingkan dengan film perdana Blomkamp.

Kini, Blomkamp merilis Chappie. Chappie sepertinya berusaha menampilkan Neill Blomkamp sebagai Neill Blomkamp yang merilis District 9 terdahulu: seorang sutradara yang mampu menggarap sebuah film science-fiction dengan dana terbatas lalu mengisinya dengan ide-ide besar yang menyentuh banyak komentar sosial tentang kehidupan manusia modern dan mengemasnya menjadi sebuah sajian yang akan mampu menyaingi tampilan visual dari film-film buatan Michael Bay. Maybe the lightning really doesn’t strike the same place twice. Usaha Blomkamp untuk mengingatkan penonton bahwa dirinya pernah mengarahkan sebuah film sekuat District 9 ini justru hadir dengan kualitas naratif yang berantakan. Hasilnya, penonton akan mampu merasakan kemana Blomkamp akan membawa mereka dalam film yang disajikannya namun kemudian Blomkamp gagal untuk benar-benar membawa mereka turut serta dalam menikmati perjalanan tersebut.

Layaknya District 9 dan Elysium, Chappie yang juga diangkat dari film pendek Blomkamp berjudul Tetra Vaal (20014), berisikan banyak ide-ide besar mengenai kondisi kehidupan manusia modern: mulai dari kesenjangan sosial, kemiskinan, hubungan antara orangtua dan anak mereka hingga hubungan antara manusia dengan penciptanya. Blomkamp mampu menyajikan seluruh ide tersebut melalui plot cerita serta dialog yang cukup terstruktur pada bagian awal penyajian film. Namun, seiring dengan bergeraknya narasi film yang kemudian mulai merubah nadanya menjadi sebuah sajian aksi, Chappie kehilangan fokus penceritaan untuk lantas lebih sering mengeksplorasi bagaimana seorang Blomkamp mampu menyajikan adegan penuh kekerasan dan ledakan dengan tampilan yang spektakuler – tanpa pernah mampu benar-benar terasa esensial kehadirannya pada jalan cerita. Jika District 9 adalah sebuah produk yang lahir dari perpaduan usaha keras dan keberuntungan, maka Elysium dan Chappie membuktikan bahwa Blomkamp adalah seseorang yang penuh imajinasi besar namun bukanlah seorang pencerita yang cukup baik. Mungkin Blomkamp harus membiasakan diri untuk mengarahkan cerita yang ditulis oleh orang lain atau membuka diri untuk bekerja sama dengan seseorang yang telah lebih berpengalaman dalam penulisan naskah untuk mengembangkan berbagai ide gila yang ia miliki di kepalanya.

Chappie bukanlah sebuah presentasi yang benar-benar buruk. Meskipun minus nama-nama besar Hollywood untuk mengisi departemen aktingnya, Blomkamp mampu mendapatkan kualitas penampilan terbaik dari jajaran pemerannya. Tiga nama besar di film ini, Dev Patel, Hugh Jackman dan Sigourney Weaver, mampu tampil dengan kualitas akting yang sangat meyakinkan, khususnya Jackman yang tampil sempurna sebagai sosok antagonis. Aktor favorit Blomkamp, Sharlto Copley, juga hadir dalam mengisisuarakan karakter Chappie dan Copley mampu mengisi karakter tersebut dengan deretan emosi yang mampu membuat karakter robotnya terasa lebih manusiawi daripada karakter-karakter manusia yang ada di dalam jalan cerita film ini. Kejutan manis juga datang dari nama-nama non-familiar seperti Watkin Tudor Jones, Yolandi Visser dan Jose Pablo Cantillo yang ditempatkan Blomkamp untuk memerankan karakter pendukung yang substansial pada jalan cerita Chappie. Ketiganya mampu hadir dengan penampilan akting yang menyaingi penampilan para aktor Hollywood yang mendampingi penampilan mereka.

Dan, tentu saja, Blomkamp juga harus mengucapkan ribuan terima kasih pada teknisi yang mampu menterjemahkan mimpi visualnya dengan sangat baik. Meskipun hadir dengan naratif yang cukup berantakan, namun Chappie, tidak terbantahkan, adalah sebuah produk yang mampu dipoles dengan tampilan visual yang luar biasa bagus, mulai dari tata efek, sinematografi, tata gambar hingga tata suara dan musik yang berkelas. Sayang, kualitas teknis yang memukau bukanlah tumpuan utama kualitas dari sebuah film. Sudah saatnya Blomkamp untuk melepaskan Johannesburg, robot, kemiskinan dan berbagai hal yang menyelimuti ketiga hal tersebut dari kepalanya dan mulai untuk bermimpi lebih besar lagi. [C]

Chappie (2015)

Directed by Neill Blomkamp Produced by Simon Kinberg Written by Neill Blomkamp, Terri Tatchell (screenplay), Neill Blomkamp (short film, Tetra VaalStarring Sharlto Copley, Dev Patel, Watkin Tudor Jones, Yolandi Visser, Jose Pablo Cantillo, Sigourney Weaver, Hugh Jackman, Anderson Cooper Music by Hans Zimmer Cinematography Trent Opaloch Edited by Julian Clarke Production company Media Rights Capital Running time 120 minutes Country United States Language English

Review: Red Lights (2012)

Red Lights adalah sebuah film yang jelas akan memicu cukup banyak adu argumentasi diantara para penontonnya bahkan jauh seusai mereka menyaksikan film tersebut. Disutradarai dan ditulis naskah ceritanya oleh Rodrigo Cortés – yang lewat Buried (2010) sukses membuktikan kepada publik luas bahwa Ryan Reynolds memiliki kemampuan akting yang sanggup menyaingi wajah tampannya, Red Lights mengisahkan, secara sederhana, tentang perseteruan antara mereka yang percaya pada aktivitas paranormal dan mereka yang menentang adanya kepercayaan tersebut serta kemudian berusaha untuk membuktikannya lewat jalan ilmiah. Red Lights jelas merupakan sebuah penceritaan dengan tema yang besar… dan sayangnya, mungkin terlalu besar untuk ditangani sendiri oleh Cortés sehingga membuat Red Lights terasa bagaikan sebuah perjalanan panjang yang tanpa arti di kebanyakan bagian.

Continue reading Review: Red Lights (2012)

Review: The Cabin in the Woods (2012)

Poin terpenting dari The Cabin in the Woods, yang mungkin adalah salah satu film yang paling banyak diantisipasi para penggemar film horor di dunia untuk tahun ini, adalah bahwa Drew Goddard dan Joss Whedon merangkai film ini bukan sebagai sebuah film yang ingin menakut-nakuti penontonnya. Mungkin hal tersebut akan terdengar sebagai sebuah alasan yang payah untuk menyembunyikan kegagalan sebuah film horor dalam memberikan tujuan keberadaannya. The Cabin in the Woods, sejujurnya, masih mampu untuk memberikan momen-momen menakutkan dan menegangkan pada beberapa bagian ceritanya. Namun, secara keseluruhan, film ini hadir sebagai sebuah perayaan dari keberadaan genre horor itu sendiri, agar para penonton dapat bersenang-senang dengan berbagai hal yang mungkin dianggap klise yang seringkali mereka temui dalam sebuah film horor namun, secara ajaib, selalu berhasil memberikan pacuan adrenalin di tubuh mereka ketika menyaksikannya.

Continue reading Review: The Cabin in the Woods (2012)

Review: The Cold Light of Day (2012)

Seharusnya, The Cold Light of Day dapat menjadi sebuah film aksi yang cukup menyenangkan. Walau Bruce Willis dan Sigourney Weaver hanya berada dalam peran yang terbatas dalam jalan cerita film ini, The Cold Light of Day masih menyimpan potensi aksi yang cukup besar dari seorang Henry Cavill, aktor tampan asal Inggris yang tahun lalu didaulat untuk memerankan Clark Kent/Superman dalam versi terbaru dari film superhero tersebut, Man of Steel, yang akan dirilis tahun depan. Yang paling utama, pengarahan The Cold Light of Day berada di tangan sutradara asal Perancis, Mabrouk El Mechri, yang pernah mengejutkan dunia ketika ia sukses mengarahkan Jean-Claude Van Damme dalam film crime-action, JCVD, pada tahun 2008 yang lalu. Lalu… apa yang salah dengan The Cold Light of Day?

Continue reading Review: The Cold Light of Day (2012)

Review: Abduction (2011)

Taylor Lautner telah memulai karirnya sebagai aktor ketika ia masih berusia 10 tahun dengan mendapatkan sebuah peran kecil di film Shadow Fury (2001). Debut aktingnya tersebut kemudian diikuti dengan peran sebagai salah satu dari tokoh utama dalam film arahan Robert Rodriguez, The Adventures of Sharkboy and Lavagirl in 3-D (2005), dan membintangi film komedi sukses, Cheaper by the Dozen 2 (2005), bersama Steve Martin dan Hilary Duff. Tiga tahun berselang, kesempatan emas untuk mendapatkan kepopuleran luas diperoleh Lautner setelah ia terpilih untuk memerankan sosok werewolf bernama Jacob Black yang terlibat cinta segitiga dengan seorang gadis remaja penyendiri bernama Bella Swan dan seorang vampire bernama Edward Cullen dalam Twilight (2008). Film tersebut menjadi awal dari sebuah franchise yang kemudian memperoleh kesuksesan luar biasa, menghasilkan pendapatan hampir sebesar US$2 milyar hingga saat ini, dengan jutaan penggemar fanatik di seluruh belahan dunia dan – tentu saja – melemparkan nama Taylor Lautner ke deretan aktor papan atas Hollywood.

Continue reading Review: Abduction (2011)

Review: Cedar Rapids (2011)

Kisah mengenai seorang karakter yang lugu dan naif dalam menatap dunia untuk kemudian dipermainkan beberapa karakter lainnya hingga akhirnya masing-masing karakter mampu memperoleh pelajaran hidup dari satu sama lain mungkin adalah sebuah kisah yang telah terlalu familiar di Hollywood. Di tangan seorang sutradara yang tidak memiliki kemampuan khusus, kisah tersebut bisa saja berakhir dengan berjalan terlalu predictable dan monoton. Untungnya, Miguel Arterta (Youth in Revolt, 2009) bukanlah salah satu sutradara yang berada di golongan tersebut. Dengan bantuan naskah karya Phil Johnston dan akting prima dari Ed Helms (The Hangover, 2009), ia mampu menghasilkan Cedar Rapids yang memiliki jalan kisah familiar namun mampu tampil begitu segar, kocak sekaligus menyentuh di beberapa bagian kisahnya.

Continue reading Review: Cedar Rapids (2011)

Review: Paul (2011)

Dalam Paul, dua orang pecinta komik asal Inggris yang saling bersahabat memutuskan untuk berliburan ke Amerika Serikat untuk menghadiri Comic-Con serta menjelajahi beberapa wilayah di negara tersebut yang sempat terkenal karena terdapat penampakan alien disana. Di tengah-tengah perjalanan, tanpa disangka, mereka bertemu dengan salah seorang dari alien tersebut. Simon Pegg dan Nick Frost memerankan karakter dua sahabat tersebut sekaligus menuliskan naskah cerita film ini. Seth Rogen mengisisuarakan karakter sang alien. Gregg Mottola, yang sukes mengarahkan Superbad (2007) dan Adventureland (2009), duduk di kursi sutradara. Paul adalah sebuah film komedi dengan premis yang sangat menjanjikan. Dengan deretan talenta seperti Pegg, Frost, Rogen dan Mottola, Paul seharusnya dapat tampil gemilang dalam menghantarkan lelucon-leluconnya. Sayangnya hal tersebut jarang sekali terjadi dalam 104 menit durasi film ini berjalan.

Continue reading Review: Paul (2011)