Tag Archives: Robert De Niro

Review: Freelancers (2012)

Freelancers (Grindstone Entertainment Group/Cheetah Vision/Emmett/Furla Films/Paradox Entertainment, Inc./Action Jackson Films/Rick Jackson Films/Envision Entertainment, 2012)
Freelancers (Grindstone Entertainment Group/Cheetah Vision/Emmett/Furla Films/Paradox Entertainment, Inc./Action Jackson Films/Rick Jackson Films/Envision Entertainment, 2012)

Siapa yang bilang kalau uang tidak dapat membeli segalanya? Well… setidaknya uang mampu memberikan Curtis Jackson – atau yang lebih dikenal sebagai seorang penyanyi rap dengan nama panggung 50 Cent – sebuah kesempatan yang cukup luas untuk tampil berakting di banyak film yang ia inginkan. Bersama dengan produser Randall Emmet, Jackson menginvestasikan uangnya dengan mendirikan rumah produksi Cheetah Vision yang hebatnya kemudian berhasil mengumpulkan beberapa investor lain yang mau turut berkontribusi sejumlah total US$200 juta untuk membiayai sepuluh film yang diproduksi rumah produksi tersebut semenjak awal tahun 2011. Hasilnya? Cheetah Vision memproduksi film-film seperti Fire with Fire (2012), The Frozen Ground (2013) dan Empire State (2013) yang berkualitas cukup menyedihkan dan kebanyakan langsung dirilis dalam bentuk home video namun tetap mampu menarik nama-nama aktor popular maupun pemenang penghargaan film untuk membintangi film-film tersebut.

Continue reading Review: Freelancers (2012)

Review: Last Vegas (2013)

last-vegas-header

Sekelompok sahabat yang telah lama tidak saling bertemu memutuskan untuk melakukan perjalanan ke Las Vegas guna menghadiri pernikahan salah satu sahabat mereka dan, tentu saja, bersenang-senang. Nope. This is not the fourth installment of The Hangover. Memang, film terbaru arahan sutradara Jon Turteltaub (The Sorcerer’s Apprentice, 2010), Last Vegas, jelas berusaha untuk memanfaatkan kesuksesan besar franchise film komedi dewasa arahan Todd Phillips tersebut di dalam tema penceritaannya. Bedanya, daripada memanfaatkan wajah-wajah muda dalam jajaran pemerannya, Last Vegas justru menghadirkan deretan talenta aktor senior Hollywood untuk mengendalikan alur cerita yang ditulis oleh Dan Fogelman (Crazy, Stupid, Love., 2011). Para pria gaek berusaha melakukan hal-hal gila seperti yang dilakukan The Wolfpack? Interesting.

Continue reading Review: Last Vegas (2013)

Review: The Big Wedding (2013)

the-big-wedding-header

Apa yang akan terjadi jika Anda menempatkan nama-nama bintang besar Hollywood seperti Robert De Niro, Diane Keaton, Susan Sarandon, Topher Grace, Ben Barnes, Katherine Heighl dan Amanda Seyfried bersama untuk membintangi sebuah film drama komedi romantis? Well… dengan materi dan pengarahan sutradara yang kuat, jajaran pengisi departemen akting tersebut jelas akan mampu memberikan penampilan yang sangat memuaskan. Sayangnya, The Big Wedding, sama sekali tidak memiliki dua keunggulan tersebut. Naskah cerita arahan sutradara Justin Zackham (Going Greek, 2001) tampil begitu datar dalam bercerita dan sama sekali gagal dalam menonjolkan sisi komedi maupun romansa dari film ini. Bukan sebuah presentasi yang cukup mampu untuk memberikan hiburan pada penontonnya. Continue reading Review: The Big Wedding (2013)

Review: Killing Season (2013)

killing-season-header

Jika saja Killing Season dirilis sekitar dua dekade lalu, keberadaan nama Robert De Niro dan John Travolta pada jajaran pengisi departemen akting jelas akan mampu menarik perhatian begitu banyak orang. Sayangnya, dengan berbagai pilihan film berkualitas kurang mengesankan – jika tidak ingin menyebut beberapa film tersebut sebagai film-film yang berkualitas buruk – yang dilakoni oleh De Niro dan Travolta belakangan ini, keberadaan nama keduanya justru memberikan begitu banyak pertanyaan pada kualitas Killing Season secara keseluruhan. Well… sejujurnya, Killing Season sama sekali bukanlah sebuah presentasi yang benar-benar buruk. Kualitas ceritanya memang acapkali terasa dangkal akibat repetisi konflik yang terus terjadi di sepanjang film. Namun penampilan prima De Niro dan Travolta tetap mampu menjadikan Killing Season sebagai sebuah sajian yang cukup memuaskan terlepas dari berbagai kelemahannya.

Continue reading Review: Killing Season (2013)

Review: Silver Linings Playbook (2012)

silver-linings-playbook-header

Selepas keberhasilannya dalam mengarahkan The Fighter (2010) – yang berhasil meraih sukses komersial dengan total pendapatan lebih dari US$129 juta dari masa perilisannya di seluruh dunia sekaligus mendapatkan pujian luas dari banyak kritikus film dunia dan meraih 6 nominasi di ajang The 83rd Annual Academy Awards, termasuk untuk kategori Best Director – David O. Russell kembali hadir dengan film terbarunya, Silver Linings Playbook. Diadaptasi oleh Russell dari sebuah novel karya Matthew Quick yang berjudul sama, filmnya sendiri berkisah mengenai pertemuan antara seorang pria dengan seorang wanita yang sama-sama memiliki ketidakstabilan emosional… dan awalnya terlihat saling tidak menyukai satu sama lain… dan kemudian berusaha saling membantu kekurangan diri masing-masing… and finallyyou guessed it! Keduanya terlibat dalam hubungan asmara. Yep. Silver Linings Playbook is indeed a romantic comedy. Tapi apakah Russell mampu menggarap Silver Linings Playbook menjadi sebuah komedi romantis yang lebih dari sekedar… well… komedi romantis?

Continue reading Review: Silver Linings Playbook (2012)

The 85th Annual Academy Awards Nominations List

oscars-2013They did it again! Tentu saja, Academy of Motion Pictures Arts and Sciences akan selalu menghadirkan kejutan dalam pemilihan nominasi Academy Awards mereka. Namun dengan tidak mengikutsertakan Ben Affleck (Argo) dan Kathryn Bigelow (Kathryn Bigelow) – yang banyak diprediksi merupakan calon nominasi yang dipastikan akan masuk – dalam nominasi Best Director? Jelas adalah sebuah kejutan besar! Menggantikan posisi Affleck dan Bigelow di posisi tersebut adalah Ben Zeitlin (Beasts of the Southern Wild) dan Michael Haneke (Amour). Sementara tiga nama lain, David O. Russell (Silver Linings Playbook), Ang Lee (Life of Pi) dan Steven Spielberg (Lincoln) merupakan nama-nama yang sebelumnya telah banyak diprediksi akan mendapatkan nominasi di kategori Best Director.

Continue reading The 85th Annual Academy Awards Nominations List

Review: Red Lights (2012)

Red Lights adalah sebuah film yang jelas akan memicu cukup banyak adu argumentasi diantara para penontonnya bahkan jauh seusai mereka menyaksikan film tersebut. Disutradarai dan ditulis naskah ceritanya oleh Rodrigo Cortés – yang lewat Buried (2010) sukses membuktikan kepada publik luas bahwa Ryan Reynolds memiliki kemampuan akting yang sanggup menyaingi wajah tampannya, Red Lights mengisahkan, secara sederhana, tentang perseteruan antara mereka yang percaya pada aktivitas paranormal dan mereka yang menentang adanya kepercayaan tersebut serta kemudian berusaha untuk membuktikannya lewat jalan ilmiah. Red Lights jelas merupakan sebuah penceritaan dengan tema yang besar… dan sayangnya, mungkin terlalu besar untuk ditangani sendiri oleh Cortés sehingga membuat Red Lights terasa bagaikan sebuah perjalanan panjang yang tanpa arti di kebanyakan bagian.

Continue reading Review: Red Lights (2012)

Review: New Year’s Eve (2011)

Jadi… darimana kita akan mulai membicarakan mengenai New Year’s Eve? Garry Marshall sebenarnya pernah dikenal sebagai seorang sutradara yang selalu berhasil menghantarkan film-film hiburan yang cukup memorable. Film-filmnya memang tidak pernah dilabeli sebagai sebuah karya yang mampu bersaing di ajang penghargaan film dunia, namun siapapun tentu tidak akan dapat menyangkal kualitas hiburan yang dapat dihantarkan film-film semacam Beaches (1988), Pretty Woman (1990) atau The Princess Diaries (2001). Namun, seiring dengan berjalannya waktu, kreativitas Marshall sepertinya gagal untuk turut berkembang. Akhirnya, seperti imej yang ia peroleh sekarang, Marshall lebih sering menghadirkan film-film drama romansa dengan deretan bintang besar Hollywood namun dengan kualitas penceritaan yang cenderung mengecewakan.

Continue reading Review: New Year’s Eve (2011)

Review: Killer Elite (2011)

Killer Elite mengisahkan mengenai Danny Bryce (Jason Statham), seorang pembunuh bayaran yang telah memutuskan untuk berhenti dari pekerjaannya setelah hampir membunuh seorang anak kecil ketika ia sedang mengeksekusi ayah dari sang anak tersebut. Pun begitu, setelah masa setahun menjauh dari dunia kelam sebagai seorang pembunuh bayaran, Danny akhirnya harus mau untuk kembali ke pekerjaannya setelah guru dan sahabatnya selama menjadi seorang pembunuh bayaran, Hunter (Robert De Niro), diculik oleh seorang pengusaha kaya asal Oman yang meminta Hunter untuk membalaskan dendam ketiga anaknya yang telah dibunuh oleh beberapa agen SAS namun gagal dilaksanakan oleh Hunter. Kini, Danny harus menyelesaikan tugas Hunter atau Hunter akan dibunuh.

Continue reading Review: Killer Elite (2011)

Review: Limitless (2011)

Setelah Interview with the Assasin (2002), The llusionist (2006) dan The Lucky Ones (2008), Limitless menandai kali pertama sutradara Neil Burger menyutradarai sebuah film yang naskah ceritanya sama sekali tidak melibatkan Burger dalam proses penulisan. Mungkin faktor tersebut yang menyebabkan Limitless beberapa kali terlihat kurang mampu mengembangkan beberapa sudut ceritanya dengan baik. Pun begitu, sebagai sebuah film drama thriller, Burger mampu mengemas Limitless dengan ritme penceritaan yang cukup cepat yang kemudian membuat film ini dapat dengan mudah tampil menghibur para penontonnya.

Continue reading Review: Limitless (2011)

Review: Machete (2010)

Walau karakternya sendiri pertama kali dimunculkan Robert Rodriguez dalam Spy Kids (2001), dunia mendapatkan kesempatan untuk melihat aksi Machete secara lebih mendalam dalam sebuah trailer film palsu berjudul sama yang diselipkan dalam Grindhouse (2007), sebuah film yang berisi dua cerita hasil kerjasama Rodriguez dan Quentin Tarantino serta merupakan sebuah penghormatan mereka pada film-film kelas B yang bertema exploitation. Trailer yang dipenuhi berbagai adegan kekerasan tingkat tinggi tersebut kemudian mendapatkan banyak sambutan hangat dari penonton Grindhouse. Tak heran bila kemudian Rodriguez segera mengembangkan trailer tersebut menjadi sebuah film tunggal. Seperti premis awalnya, Machete memang menyimpan begitu banyak adegan kekerasan (dan seks) yang mampu memacu adrenalin. Namun sebagai sebuah film berdurasi 105 menit, Machete sayangnya tidak memberikan terlalu banyak perkembangan baru di dalam jalan ceritanya.

Continue reading Review: Machete (2010)

Review: Little Fockers (2010)

Pertama kali dirilis pada tahun 2000, Meet the Parents berhasil menarik perhatian banyak peminat komedi karena jalan ceritanya yang banyak berisi guyonan-guyonan segar sekaligus penampilan komikal aktor Robert De Niro — yang ternyata mampu memainkan peran di luar peran-peran keras standarnya dengan sangat baik. Kesuksesan tersebut kemudian disusul dengan Meet the Fockers (2004), yang walaupun memiliki jalan cerita dengan kualitas yang sangat mengendur jika dibandingkan dengan seri pertamanya, namun berkat penampilan prima tambahan dari Dustin Hoffman dan Barbra Streisand, harus diakui masih dapat menghibur para penontonnya dengan cukup baik.

Continue reading Review: Little Fockers (2010)

Review: Everybody’s Fine (2009)

Seperti biasanya, di pemghujung tahun ketika musim liburan Natal tiba, Hollywood tidak lupa untuk selalu menemani para penonton setianya dengan film-film bertema keluarga. Everybody’s Fine adalah salah satu dari sekian banyak film keluarga tersebut yang dirilis pada Desember 2009 tersebut.

Continue reading Review: Everybody’s Fine (2009)