Tag Archives: Ririn Ekawati

Review: Dejavu: Ajian Puter Giling (2015)

dejavu-posterSetelah Mirror (2005) dan The Real Pocong (2009), sutradara Hanny R. Saputra kembali ke ranah horor lewat Dejavu: Ajian Puter Giling. Dengan naskah cerita yang digarap oleh Baskoro Adi (Kampung Zombie, 2015), Dejavu: Ajian Puter Giling berkisah mengenai Mirna (Ririn Ekawati) yang bekerja sebagai seorang perawat pribadi bagi Sofia (Ririn Dwi Aryanti) yang menderita trauma akibat kecelakaan yang baru saja ia alami. Mirna tidak sendirian. Suami Sofia, Yudo (Dimas Seto), juga setia berada di rumah tua tersebut untuk menjaga sang istri. Semenjak pertama kali menginjakkan kakinya, Mirna selalu merasa bahwa dirinya dihantui akan berbagai kenangan masa lalu dari rumah itu. Keberadaan Mirna juga sering dibayangi oleh berbagai hal misterius, mulai dari sosok tak dikenal yang berada di kamarnya hingga suara-suara halus yang terus mengikutinya. Walau merasa takut, Mirna mulai mengumpulkan keberaniannya guna mengungkap misteri apa yang sebenarnya terjadi di rumah tua tersebut.

Naskah cerita Dejavu: Ajian Puter Giling yang digarap oleh Baskoro Adi harus diakui memiliki konsep yang cukup menarik dalam penceritaannya. Dengan memanfaatkan fenomena déjà vu – sebuah perasaan ketika seseorang merasa pernah mengalami atau menyaksikan suatu kejadian atau pernah berada di suatu tempat sebelumnya, naskah cerita Dejavu: Ajian Puter Giling berusaha untuk menyatukan dua buah kisah dalam dua linimasa yang berbeda untuk kemudian membalutnya dalam elemen horor tradisional khas Indonesia. Jelas sebuah sentuhan yang cukup menyegarkan jika dibandingkan dengan jalan cerita yang disajikan oleh kebanyakan film-film horor Indonesia belakangan. Sayang, konsep tersebut kemudian gagal mendapatkan pembangunan cerita yang kokoh. Baskoro Adi terkesan kebingungan untuk menghadirkan misteri demi misteri yang ada dalam jalan ceritanya sehingga Dejavu: Ajian Puter Giling akhirnya terasa membingungkan untuk diikuti pengisahannya, khususnya di paruh pertama dan kedua penceritaannya.

Tidak hanya dari segi penceritaan. Ketiga karakter utama yang dihadirkan dalam film ini juga terasa gagal untuk disajikan dengan lebih kuat. Deretan konflik yang terjadi diantara ketiga karakter tersebut seringkali terasa hambar akibat konflik demi konflik yang tersaji secara cukup dangkal. Hanny R. Saputra sendiri menyajikan Dejavu: Ajian Puter Giling dengan tempo penceritaan yang sederhana. Dua paruh awal penceritaan yang memang diniatkan untuk mengenalkan konsep déjà vu sekaligus mengenal konflik awal serta karakter-karakter yang hadir dalam film ini disajikan dengan tempo penceritaan yang cukup lamban sebelum akhirnya film hadir dengan penceritaan yang lebih lugas di paruh ketiganya. Cukup membutuhkan kesabaran ekstra tinggi untuk menikmatinya, khususnya ketika departemen penataan musik Dejavu: Ajian Puter Giling memutuskan untuk menyajikan kejutan-kejutan dalam penceritaan dengan cara meningkatkan volume musiknya secara berulang kali.

Dengan karakter yang memiliki latar penceritaan cukup terbatas, ketiga pemeran utama Dejavu: Ajian Puter Giling cukup mampu menampilkan penampilan akting terbaik dalam menghidupkan setiap karakter yang mereka perankan. Ririn Ekawati jelas menjadi perhatian utama dalam film ini ketika dirinya berhasil menyajikan sosok karakter yang begitu kebingungan tentang berbagai misteri yang ada di sekitarnya sekaligus membuat penonton terus menetapkan perhatian mereka pada karakter tersebut. Dimas Seto dan Ririn Dwi Aryanti juga tampil meyakinkan dalam peran mereka yang benar-benar terbatas. Seandainya dua karakter yang diperankan oleh keduanya diberikan kisah yang lebih mendalam lagi, mungkin Dejavu: Ajian Puter Giling akan mampu hadir dengan penceritaan yang lebih kuat. Secara keseluruhan, meskipun hadir dengan konsep cerita yang cukup segar serta beberapa momen horor yang mampu terkeksekusi dengan baik, Dejavu: Ajian Puter Giling masih belum mampu untuk tampil dengan kualitas penceritaan horor yang lebih istimewa. Cukup disayangkan. [C-]

Dejavu: Ajian Puter Giling (2015)

Directed by Hanny R. Saputra Produced by Firman Bintang Written by Baskoro Adi Starring Ririn Ekawati, Dimas Seto, Ririn Dwi Aryanti Music by Areza Riandra Cinematography Rizko Angga Vivedru Editing by Lilik Subagyo Studio BIC Pictures Running time 82 minutes Country Indonesia Language Indonesian

Review: Di Balik 98 (2015)

di-balik-98-posterDengan judul sebombastis Di Balik 98, jelas tidak salah jika banyak orang mengharapkan bahwa film yang menjadi debut penyutradaraan film layar lebar aktor watak Lukman Sardi ini akan memberikan sesuatu yang baru atau bahkan mengungkap fakta tersembunyi mengenai Kerusuhan Mei 1998. Sayangnya, hal tersebut sepertinya bukan menjadi tujuan utama dari dibuatnya film yang naskah ceritanya ditulis oleh Samsul Hadi dan Ifan Ismail ini. Tragedi yang menjadi catatan kelam masyarakat Indonesia di bidang keamanan/sosial/politik/budaya/hukum tersebut hanyalah menjadi latar belakang dari kisah perjuangan cinta dan pengorbanan cinta dari film ini. Atau itu justru yang menjadi arti dari judul Di Balik 98?

Sebenarnya tidak juga. Selain mengisi 106 menit durasi perjalanan filmnya dengan kisah dan karakter-karakter fiktif seperti Diana (Chelsea Islan), Daniel (Boy William), Bagus (Donny Alamsyah), Salma (Ririn Ekawati), Rachmat (Teuku Rifnu Wikana) dan Gandung (Bima Azriel), Di Balik 98 juga berisi karakter-karakter nyata seperti B.J. Habibie (Agus Kuncoro), Susilo Bambang Yudhoyono (Panji Pragiwaksono), Amien Rais (Eduwart Soritua) hingga Soeharto (Amoroso Katamsi) serta sekelumit kisah keberadaan mereka dalam tragedi tersebut. Hal inilah yang kemudian menjadi masalah utama bagi film ini. Lukman sepertinya terlalu berusaha untuk menyeimbangkan kehadiran “kisah drama fiktif” dengan “intrik politik” dalam jalan cerita Di Balik 98. Akibatnya, tidak satupun dari kedua bagian kisah tersebut mampu tampil dengan eksplorasi yang mendalam.

Lihat saja bagaimana indikasi hubungan romansa antara karakter Diana dan Daniel yang terasa hambar karena karakter dan kisah mereka tersaji dalam kapasitas apa adanya. Atau bagaimana tidak pentingnya kehadiran kisah karakter ayah dan anak, Rachmat dan Gandung, dalam keseluruhan pengisahan Di Balik 98. Begitu pula dengan sekelumit kisah para mahasiswa aktivis maupun berbagai kegiatan yang terjadi di Istana Negara. Kesemuanya tampil setengah matang akibat penceritaan yang kurang mendalam. Datar tanpa meninggalkan kesan yang berarti.

Bukan berarti Di Balik 98 adalah sebuah film yang buruk. Sebagai seorang rookie, Di Balik 98 justru telah memperlihatkan bahwa Lukman memiliki mata yang jeli dalam materi cerita yang menarik, tata produksi yang apik – meskipun Di Balik 98 seringkali terasa terlalu bergantung pada footagefootage pemberitaan ataupun rekaman video usang mengenai tragedi tersebut di masa lampau, serta pengarahan atas para pengisi departemen aktingnya. Namun Di Balik 98 jelas akan lebih mampu tampil lebih kuat seandainya film ini mau memilih apa yang paling ingin dihantarkannya kepada penonton: menjadi sebuah film drama keluarga yang mengharu biru dengan latar Kerusuhan Mei 1998 atau tampil tegas sebagai drama politik yang mampu menyingkap berbagai kisah yang terjadi di masa itu.

Tugas pengarahan Lukman jelas sangat terbantu dengan kehandalan aktor dan aktris yang mengisi departemen akting filmnya. Nama-nama seperti Donny Alamsyah, Teuku Rifnu Wikana, Ririn Ekawati, Chelsea Islan – dan tata rias yang menghitamkan kulitnya guna meyakinkan setiap penonton bahwa ia adalah seorang aktivis kampus – hingga Alya Rohali, Amoroso Katamsi, Agus Kuncoro – meskipun akan lebih terasa sebagai tiruan Reza Rahadian yang berperan sebagai B.J. Habibie dalam Habibie & Ainun (2012) daripada sebagai sosok B.J. Habibie sendiri – dan Asrul Dahlan tampil dengan lugas terlepas dari karakter-karakter mereka yang begitu terbatas pengisahannya. Beberapa cameo yang hadir dalam memerankan tokoh-tokoh politik Indonesia juga hadir dalam film ini meskipun seringkali hanya menjadi distraksi terhadap jalan cerita daripada sebagai pelengkap kualitas penceritaan akibat peran mereka yang tampil selintas kedipan mata belaka.

Bukan sebuah debut yang buruk namun jelas akan mampu lebih berkesan jika Lukman Sardi mau memberikan kualitas penceritaan dan pengarahan yang jauh lebih tegas lagi. [C]

Di Balik 98 (2015)

Directed by Lukman Sardi Produced by Affandi Abdul Rachman Written by Samsul Hadi, Ifan Ismail Starring Chelsea Islan, Boy William, Donny Alamsyah, Ririn Ekawati, Teuku Rifnu Wikana, Bima Azriel, Verdi Solaiman, Alya Rohali, Fauzi Baadilla, Agus Kuncoro, Amoroso Katamsi, Marissa Puspitasasri, Elkie Kwee, Iang Darmawan, Zulkifli Nasution, Asrul Dahlan, Eduwart Soritua, Agus Cholid, Guntoro Slamet, Nursalim Mas, Rudie Purwana, Meulela Meurah, Gito Juwono, Panji Pragiwaksono, Nugraha Music by Thoersi Argeswara Cinematography Yadi Sugandi, Muhammad Firdaus Edited by Yoga Krispratama Studio MNC Pictures Running time 106 minutes Country Indonesia Language Indonesian

Review: Kisah 3 Titik (2013)

kisah-3-titik-header

Lola Amaria sepertinya memiliki rasa ketertarikan yang sangat mendalam untuk mengangkat karakter-karakter yang seringkali terasa terpinggirkan dalam kehidupan keseharian masyarakat. Setelah sebelumnya mengangkat seluk-beluk kehidupan para buruh migran Indonesia di Hong Kong lewat Minggu Pagi di Victoria Park (2010) dan berbagai sisi penceritaan kaum homoseksual lewat omnibus Sanubari Jakarta (2012), film terbaru yang ia produseri, Kisah 3 Titik, berusaha untuk memberikan gambaran mengenai kehidupan para kaum pekerja dan buruh di Indonesia. Sebuah tema penceritaan yang jelas cukup rumit sekaligus sulit untuk dijabarkan secara menyeluruh hanya dalam 104 menit durasi penceritaan, namun Kisah 3 Titik setidaknya mampu menghadirkan sisi nyata kehidupan para buruh yang tidak dapat dipungkiri akan memberikan rasa miris di hati banyak penontonnya.

Continue reading Review: Kisah 3 Titik (2013)

Review: Di Timur Matahari (2012)

Di era dimana industri film lebih dominan diisi oleh para pengusaha yang sepenuhnya berorientasi menghasilkan keuntungan komersial dalam memproduksi film-filmnya, jelas merupakan sebuah pencerahan tersendiri untuk melihat masih adanya beberapa pembuat film yang masih berusaha keras untuk merilis film-film dengan nilai kualitas yang memadai. Alenia Pictures, yang dimiliki oleh Ari Sihasale bersama istrinya Nia Zulkarnaen, semenjak awal telah memfokuskan diri mereka untuk menghantarkan cerita-cerita yang berisi moral pendidikan kepada penontonnya. Daripada menceritakan karakter-karakter yang hidup di perkotaan metropolitan dengan bergelimpangan harta sehingga kadang membuat mereka menjadi sakit jiwa (halo, Joko Anwar!), film-film karya Alenia Pictures lebih memilih untuk menghadirkan karakter-karakter sederhana dari berbagai pelosok daerah Indonesia jauh sebelum tren “mari berangkat ke sudut-sudut kota terpencil di Indonesia dan menghasilkan gambar-gambar indah” mulai menjangkiti para pembuat film Indonesia.

Continue reading Review: Di Timur Matahari (2012)

Review: Serdadu Kumbang (2011)

Sebuah film Indonesia. Dengan latar belakang cerita di sebuah daerah yang mungkin belum banyak dieksplorasi oleh para sineas perfilman negara ini. Menggunakan anak-anak setempat sebagai pemerannya. Mengisahkan tentang kehidupan sehari-hari dari anak-anak tersebut. Memberi fokus lebih pada satu karakter anak dimana ia sedang memiliki permasalahan dalam menghadapi kehidupan atau keluarganya. Dan jika beruntung, sebuah kisah mengenai pendidikan yang didapatkan oleh anak-anak tersebut. Laskar Pelangi (2008)? Bukan. Denias, Senandung di Atas Awan (2006) ? Bukan. The Mirror Never Lies? Bukan. Batas? Juga bukan.

Continue reading Review: Serdadu Kumbang (2011)

Review: Rindu Purnama (2011)

Setelah berkarir selama hampir tiga puluh tahun di dunia perfilman Indonesia sebagai seorang aktor, Mathias Muchus melakukan debut penyutradaraannya dengan mengarahkan film Rindu Purnama. Dengan naskah cerita yang ia tulis bersama dengan Ifa Isfansyah (sutradara Garuda di Dadaku, 2009), Rindu Purnama memuat premis mengenai pentingnya arti keluarga, sahabat dan cinta kasih untuk semua orang. Sebuah premis yang mungkin cukup biasa didengar dalam film-film yang ditujukan untuk pangsa pasar penikmat film keluarga, namun mampu dieksplorasi dengan cukup baik oleh Mathias Muchus dan Ifa Isfansyah dalam jalan cerita film ini.

Continue reading Review: Rindu Purnama (2011)