Tag Archives: Rebel Wilson

Review: Pitch Perfect 2 (2015)

pitch-perfect-2-posterKetika Pitch Perfect dirilis pada tahun 2012 lalu, banyak pendapat sinis yang memandang bahwa film musikal arahan Jason Moore tersebut diproduksi guna memanfaatkan kepopuleran serial televisi musikal Glee yang memang sedang menanjak saat itu. Secara perlahan tapi pasti, Pitch Perfect berhasil meraih kepopulerannya sendiri: film dengan biaya produksi sebesar US$17 juta tersebut kemudian mampu mengumpulkan pendapatan sebesar US$115 juta di sepanjang masa rilisnya, menjual lebih dari satu juta keping album soundtrack-nya di seluruh dunia sekaligus menjadikan salah satu lagu pengisi dalam film tersebut, Cups (“When I’m Gone”) yang dinyanyikan Anna Kendrick, sebagai salah satu lagu terpopuler pada tahun tersebut. Dan, tentu saja, karena Hollywood akan terus berusaha mengeruk keuntungan dari setiap hasil produksi mereka yang berhasil mencuri perhatian penikmat film dunia, sekuel Pitch Perfect lantas segera disetujui pembuatannya.

Beberapa perubahan terjadi dalam Pitch Perfect 2. Elizabeth Banks yang dahulu hanya bertindak sebagai salah satu pemeran dan produser dalam Pitch Perfect kini menggantikan posisi Jason Moore untuk duduk di kursi penyutradaraan – sekaligus melakukan debut pengarahan film layar lebarnya. Bujet produksi juga mengalami penambahan hingga sebesar US$29 juta dengan jajaran pemeran yang kini juga menyertakan peraih nominasi Oscar, Hailee Steinfeld. Sayangnya, mereka yang mengharapkan adanya perubahan atau setidaknya pergerakan dalam jalan cerita Pitch Perfect 2 sepertinya akan merasakan kekecewaan yang cukup mendalam. Masih ditangani oleh penulis naskahnya terdahulu, Kay Cannon, Pitch Perfect 2 terkesan hanyalah menawarkan reka ulang dari jalan cerita serialnya terdahulu namun dengan kehangatan penceritaan yang cukup jauh berkurang.

Jalan cerita Pitch Perfect 2 sendiri mengambil latar belakang waktu penceritaan empat tahun semenjak film pertamanya. The Barden Bellas kini telah menjadi kelompok penyanyi akapela wanita yang popular di Amerika Serikat dan bahkan diundang oleh pemerintah negara tersebut untuk tampil dalam perayaan ulang tahun Presiden Barack Obama. Sial, dalam penampilan mereka, Fat Amy (Rebel Wilson) mengalami sebuah insiden yang cukup memalukan sekaligus melukai reputasi kelompok tersebut. Karena kejadian tersebut, The Barden Bellas kemudian dilarang untuk melanjutkan tur keliling Amerika Serikat mereka dan bahkan terancam untuk dibubarkan keberadaannya oleh kampus mereka. Satu-satunya kesempatan mereka untuk memperbaiki kembali reputasi mereka adalah dengan mengikuti turnamen akapela tingkat dunia… yang di sepanjang sejarah pelaksanaannya tidak pernah dimenangkan oleh tim peserta asal Amerika Serikat.

Salah satu faktor yang membuat naskah cerita Pitch Perfect 2 gagal untuk tampil semenarik pendahulunya adalah film ini tidak memiliki karakter sentral untuk memegang perhatian penonton. Jika Pitch Perfect dihadirkan dalam sudut pandang karakter Beca Mitchell yang diperankan oleh Anna Kendrick, maka Pitch Perfect 2 menghadirkan sudut pandang yang netral dengan memberikan setiap karakter kesempatan untuk disajikan kisahnya masing-masing. Sebuah langkah yang cukup menarik sebenarnya namun dengan penggalian yang tidak begitu mendalam, Pitch Perfect 2 terasa hadir sebagai kepingan-kepingan cerita yang tidak begitu mampu untuk saling berpadu antara satu dengan yang lain. Kehadiran karakter baru Emily Junk yang diperankan oleh Hailee Steinfeld juga tidak banyak membantu ketika karakter tersebut hanya ditempatkan sebagai karakter pendukung yang seringkali ditempatkan di bagian belakang penceritaan film. Begitu pula dengan beberapa konflik yang disajikan gagal untuk tampil lebih mengikat akibat pengisahannya yang cukup terbatas.

Cukup sulit untuk menilai kemampuan pengarahan Elizabeth Banks dalam film ini. Di satu sisi, Banks terkesan hanyalah mengikuti pola penceritaan yang telah ditetapkan oleh seri pendahulu Pitch Perfect 2 tanpa pernah mampu menghadirkan sentuhan khas yang setidaknya membuat keberadaannya di kursi penyutradaraan memberikan sesuatu yang berbeda dari pengarahan Jason Moore. Namun, di sisi lainnya, naskah cerita Pitch Perfect 2 juga memang tidak memberikan ruang khusus yang mampu memberikan kesempatan bagi Banks untuk bersinar. Setidaknya Banks berhasil menampilkan bahwa dirinya dapat menyajikan penceritaan filmnya dengan nada penceritaan yang tepat. Pitch Perfect 2 hadir dengan tempo sederhana yang cukup sesuai dengan alur penceritaan yang memang mereka tawarkan pada penonton.

Lemah pada beberapa bagian penceritaannya, Pitch Perfect 2 tetap mampu tampil memikat ketika menghadirkan presentasi musikalnya di dalam jalan cerita film. Meskipun lagu-lagu yang disajikan kini tidak sekuat daftar lagu-lagu dalam seri terdahulu, namun penampilan yang dinamis dari setiap pemeran dalam setiap lagu yang hadir dalam Pitch Perfect 2 menjadikan momen-momen musikal dalam film ini sebagai momen-momen paling bersinar dan memuaskan di sepanjang 115 menit durasi penceritaannya. Dan mungkin memang tampilan musikal dari Pitch Perfect 2 yang seharusnya menjadi tujuan utama bagi mereka yang ingin menikmati film ini. Jika diibaratkan sebagai sebuah lagu, Pitch Perfect 2 adalah sebuah cover version yang diproduksi dengan tampilan lebih megah namun sama sekali tidak menawarkan sesuatu yang baru bagi para pendengarnya kecuali momen-momen sentimental yang pernah mereka dapatkan ketika mendengarkan lagu tersebut dahulu untuk pertama kali. [C]

Pitch Perfect 2 (2015)

Directed by Elizabeth Banks Produced by Elizabeth Banks, Paul Brooks, Kay Cannon, Max Handelman, Jeff Levine, Jason Moore Written by Kay Cannon (screenplay), Kay Cannon (characters), Mickey Rapkin (bookPitch Perfect: The Quest for Collegiate A Cappella Glory) Starring Anna Kendrick, Rebel Wilson, Brittany Snow, Ester Dean, Alexis Knapp, Hana Mae Lee, Kelley Jakle, Shelley Regner, Hailee Steinfeld, Chrissie Fit, Skylar Astin, Adam DeVine, Ben Platt, Anna Camp, Flula Borg, Birgitte Hjort Sørensen, Katey Sagal, Keegan-Michael Key, Elizabeth Banks, John Michael Higgins, David Cross, Reggie Watts, John Hodgman, Jason Jones, Joe Lo Truglio, Kether Donahue, C.J. Perry, Robin Roberts, Shawn Carter Peterson, Snoop Dogg, Clay Matthews, David Bakhtiari, Don Barclay, Josh Sitton, T.J. Lang, Jordan Rodgers, Blake Shelton, Christina Aguilera, Pharrell Williams, Adam Levine, Pentatonix, Penn Masala, The Filharmonic Music by Mark Mothersbaugh, The Underdogs Cinematography Jim Denault Editing by Craig Alpert Studio Gold Circle Films Running time 115 minutes Country United States Language English

Review: Pitch Perfect (2012)

Dalam Pitch Perfect, Beca Mitchell (Anna Kendrick) adalah sesosok gadis yang memiliki impian untuk pindah ke Los Angeles, Amerika Serikat, dan mengejar mimpinya untuk menjadi seorang disc jockey. Sayangnya, ia justru terjebak dan menjadi mahasiswi di Barden University akibat paksaan sang ayah (John Benjamin Hickey). Sementara itu, kelompok akapela wanita asal universitas tersebut – yang menamakan diri mereka sebagai The Barden Bellas – sedang membutuhkan bakat-bakat penyanyi baru untuk memulihkan nama mereka yang terlanjur tercoreng akibat kekalahan yang memalukan pada ajang International Championship of Collegiate A Cappella. Oh, selain merupakan seorang musisi yang bebakat, Beca juga memiliki talenta menyanyi yang cukup lumayan. Dan, seperti yang dapat ditebak oleh semua orang, Beca akhirnya bergabung dengan The Barden Bellas.

Continue reading Review: Pitch Perfect (2012)

Review: Bachelorette (2012)

Terima kasih kepada kesuksesan Bridesmaids (2011), film-film komedi Hollywood kini tidak lagi ragu untuk menempatkan karakter wanitanya untuk melakukan hal-hal yang paling menjijikkan sekalipun. Pun begitu, Bachelorette bukanlah Bridesmaids – atau The Hangover (2009), seperti persepsi yang ingin dibentuk oleh tim pemasaran film ini. Tentu, ada beberapa momen dalam Bachelorette yang menampilkan deretan bahasa maupun adegan yang dapat digambarkan sebagai tampilan yang vulgar. Namun secara keseluruhan, tidak ada yang terlalu istimewa dalam Bachelorette ketika naskah cerita film ini lebih memilih untuk menghadirkan berbagai formula standar komedi Hollywood daripada berusaha untuk melanggarnya, seperti yang pernah dilakukan oleh Bridesmaids atau The Hangover.

Continue reading Review: Bachelorette (2012)

Review: What to Expect When You’re Expecting (2012)

Dianggap sebagai sebuah kitab suci bagi para wanita hamil di Amerika Serikat – dimana diperkirakan 93% wanita hamil di negara tersebut menjadikan buku ini sebagai bacaan wajibnya, What to Expect When You’re Expecting adalah sebuah buku yang berformat deretan pertanyaan dan jawaban mengenai kehamilan yang ditulis oleh Heidi Murkoff dan Sharon Mazel serta diterbitkan pertama kali pada tahun 1984. Walau sama sekali tidak mengandung garis cerita di dalamnya, Hollywood mengambil inspirasi mengenai berbagai peristiwa dan proses yang terjadi dalam kehamilan dari buku tersebut dan menjadikannya sebuah naskah film drama komedi romantis dengan bantuan duo penulis naskah, Shauna Cross (Whip It, 2009) dan Heather Hach (Freaky Friday, 2003).

Continue reading Review: What to Expect When You’re Expecting (2012)

Review: Ice Age: Continental Drift (2012)

Setelah Rio (2011), yang berhasil mendapatkan pujian luas dari kalangan kritikus film dunia sekaligus berhasil memperoleh kesuksesan komersial dengan jumlah pendapatan lebih dari US$400 sepanjang masa rilisnya di seluruh dunia, Blue Sky Studios kini melanjutkan seri keempat dari franchise Ice Age milik mereka. Tidak seperti tiga seri sebelumnya, Ice Age: Continental Drift tidak lagi disutradarai oleh Carlos Saldanha – yang lebih memilih untuk berkonsentrasi pada pembuatan sekuel Rio yang direncanakan rilis tahun 2014 mendatang. Berada di tangan Steve Martino – yang sebelumnya merupakan co-director dari Horton Hears a Who! (2008) – dan Mike Thurmeier – yang merupakan co-director dari Ice Age: Dawn of the Dinosaurs (2009) – Ice Age: Continental Drift masih melanjutkan kisah petualangan trio Manny, Sid dan Diego di zaman es. Terdengar seperti premis film-film di seri Ice Age sebelumnya? Mungkin karena Ice Age: Continental Drift memang tidak menawarkan sebuah sisi penceritaan yang benar-benar baru dalam naskah ceritanya.

Continue reading Review: Ice Age: Continental Drift (2012)

Review: Bridesmaids (2011)

Walau sebelumnya pernah mengarahkan Unaccompanied Minors (2006), nama Paul Feig bagi para penggemar komedi di seluruh dunia mungkin lebih popular atas kemampuan penyutradaraannya untuk berbagai serial televisi komedi seperti Arrested Development, The Office maupun 30 Rock. Kini, bekerjasama dengan Judd Apatow, Feig diberi kepercayaan untuk mengarahkan Bridesmaids, film yang jika ingin dinilai secara sempit berdasarkan strategi pemasaran yang dimunculkan lewat deretan trailer-nya, akan dinilai sebagai sebuah versi wanita dari komedi sukses The Hangover (2009). Untungnya, Bridesmaids bukanlah sebuah versi kopian murah dari The Hangover. Tentu, film ini berkisah mengenai perjalanan sekelompok pendamping perempuan seorang pengantin menjelang hari pernikahannya. Namun Bridesmaids mampu tampil lebih unggul dalam menggali setiap elemen emosional yang terkandung dalam sisi drama maupun komedinya.

Continue reading Review: Bridesmaids (2011)