Tag Archives: Mike Lucock

Review: Turis Romantis (2015)

turis-romantis-posterSetelah Saurabh Raj Jain yang popular lewat perannya sebagai Shri Krishna dalam serial televisi asal India Mahabharat (2013 – 2014) tampil dalam Check-In Bangkok (Yoyok Sri Hardianto, 2015) beberapa waktu yang lalu, kini giliran sang pemeran karakter Arjuna dalam serial televisi tersebut, Shaheer Sheikh, untuk turut berperan dalam sebuah film layar lebar buatan Indonesia. Berbeda dengan Check-In Bangkok yang berkualitas lumayan menyedihkan, film Indonesia yang dibintangi Sheikh, Turis Romantis, jelas memiliki kualitas penceritaan yang lebih solid. Tidak hanya film yang menjadi debut penyutradaraan film layar lebar bagi Senoaji Julius ini memberikan ruang yang lebih leluasa bagi Sheikh untuk memamerkan kemampuannya dalam berakting – dan berbahasa Indonesia dengan cukup lugas, Turis Romantis juga mampu digarap dengan cukup baik untuk menjadi sebuah film dengan penceritaan yang meskipun sederhana namun memiliki daya pikat hiburan yang cukup tinggi.

Dengan naskah yang digarap oleh Rahabi Mandra (Hijab, 2015), Turis Romantis sendiri berkisah tentang seorang gadis bernama Nabil (Kirana Larasati) yang dalam usahanya untuk membayar hutang ayahnya sebesar Rp100 juta kemudian menerima tawaran pekerjaan sebagai tour guide dari salah seorang temannya. Tamu asing yang harus dikawal oleh Nabil sendiri adalah seorang pemuda tampan asal India, Azan Khan (Sheikh). Berbeda dengan kebanyakan turis asing lain yang mengunjungi Yogyakarta, Azan tidak tertarik dengan kebanyakan lokasi wisata di kota tersebut. Melalui Nabil, Azan meminta untuk dibawakan ke berbagai lokasi yang dinilai romantis. Meskipun awalnya enggan melakukan pekerjaan tersebut, hubungan Nabil dan Azan lama kelamaan berjalan semakin akrab. Sayang, para preman pimpinan Takur (Mike Lucock) tempat ayah Nabil berutang tidak membiarkan kehidupan gadis itu berjalan mulus begitu saja.

Walaupun hadir dengan beberapa momen yang jelas akan mampu menghasilkan senyum (atau bahkan tawa) dari para penontonnya, Turis Romantis bukannya hadir tanpa adanya kelemahan dalam penceritaannya. Harus diakui, naskah cerita garapan Rahabi Mandra begitu bergantung pada deretan guyonan yang mampu membuat penceritaan film ini menjadi terasa lebih hidup. Terlepas dari itu, sisi drama dalam film hadir dalam kualitas penceritaan yang klise dan gagal untuk tersaji dengan tampilan penceritaan yang lebih segar. Hal ini yang seringkali membuat Turis Romantis terasa terbata-bata dalam penceritaannya – dan deretan konflik yang ada di dalamnya gagal untuk berpadu dengan sempurna satu sama lain.

Unsur hiburan dalam Turis Romantis jelas juga sangat bergantung pada setiap karakter komikal yang tampil dalam jalan penceritaan film. Beruntung, film ini diberkahi jajaran pemeran pendukung yang mampu mengeksekusi dialog-dialog maupun bagian konflik film yang memang ditujukan sebagai sajian komedi dengan begitu baik. Nama-nama seperti Mike Lucock, Alby Jufri dan Retno Yunitawati mampu hadir dengan peran yang terbatas namun berhasil mencuri perhatian. Ujung tombak departemen akting film ini, Shaheer Sheikh dan Kirana Larasati, juga menjadi kunci mengapa Turis Romantis tetap mampu tampil menghibur terlepas dari banyak kelemahan naskah ceritanya. Chemistry yang mereka hadirkan tampil dengan meyakinkan. Shaheer Sheikh juga terlihat sangat nyaman dalam perannya tanpa pernah terasa sebagai seorang bintang asing dari sebuah serial televisi popular yang penampilannya dimanfaatkan untuk menjual film ini.

Kualitas teknikal film sendiri hadir dalam komposisi yang tepat. Tidak istimewa – kebanyakan bagian seringkali tampil dalam kualitas sinematis yang kurang – namun jelas tetap tergarap dengan baik. Senoaji Julius juga mampu memanfaatkan latar belakang lokasi kota Yogyakarta sebagai elemen penceritaan film dengan menyajikannya melalui tata sinematografi serta tata musik bernuansa etnik yang membuat Turis Romantis semakin nyaman untuk diikuti. Sebuah debut penyutradaraan yang masih berisi banyak kekurangan namun jelas juga jauh dari kesan mengecewakan. [C]

Turis Romantis (2015)

Directed by Senoaji Julius Produced by Celerina Judisari, Hanung Bramantyo Written by Rahabi Mandra Starring Shaheer Sheikh, Kirana Larasati, Mike Lucock, Alby Jufri, Retno Yunitawati Music by Kristian Candra Cinematography Kelik Sri Nugroho Editing by Wawan I. Wibowo Studio Mahaka Pictures/Spectrum Film Running time 95 minutes Country Indonesia Language Indonesian

Review: Hijab (2015)

hijab-posterKemampuan untuk mengemas kritik maupun sindiran sosial dengan bahasa penyampaian yang renyah jelas adalah salah satu hal yang menjadi kelebihan tersendiri bagi setiap film yang diarahkan oleh Hanung Bramantyo. Lihat saja bagaimana Doa Yang Mengancam (2008) yang menyajikan sebuah satir tentang hubungan seorang umat manusia dengan Tuhan-nya atau Perempuan Berkalung Sorban (2009) yang memberikan sudut pandang lain tentang kehidupan di dalam sebuah pesantren atau Tanda Tanya (2011) yang mengangkat isu toleransi antar umat beragama yang memang sedang menghangat dalam kehidupan bermasyarakat di Indonesia. Dengan tutur bahasa yang lembut dan bersahaja, film-film Hanung seringkali mampu menyelam lebih dalam pada setiap isu sosial yang mungkin jarang berani diangkat oleh para pembuat film Indonesia lainnya.

Film terbaru arahan Hanung Bramantyo, Hijab, juga memberikan sebuah satir mengenai bagaimana hijab yang sejatinya merupakan sebuah identitas keteguhan hati kaum wanita Muslim dalam menganut kepercayaannya kini (seringkali) telah beranjak hanya menjadi (sekedar) fashion statement dalam keseharian banyak wanita Muslim di Indonesia. Terdengar sebagai sebuah isu yang berat dan serius? Jangan khawatir. Hanung tidak mengemas Hijab dengan nada penceritaan yang terlalu serius a la ketiga film arahannya yang telah disebutkan sebelumnya. Hanung justru mengemas Hijab dalam jalinan kisah persahabatan yang hangat seperti Catatan Akhir Sekolah (2004) dan Jomblo (2006) namun, tentu saja, tetap berisi deretan dialog dan plot penceritaan yang cukup tajam dalam mengupas tema cerita yang dibawakannya.

Dengan naskah cerita yang ditulis Hanung Bramantyo bersama dengan Rahabi Mandra (Merry Riana: Mimpi Sejuta Dolar, 2014), Hijab secara lantang mampu berbicara mengenai posisi hijab yang kini tidak lagi menjadi komoditas monopoli umat muslimah taat beragama di Indonesia serta beberapa isu sosial lain mulai dari dilema pernikahan, posisi wanita bekerja dalam sebuah rumah tangga atau tentang para “suami Arab” yang menetapkan hukum syariah dalam kehidupan mereka hingga sentilan-sentilan kecil mengenai beberapa kelompok yang begitu mudahnya untuk melakukan demonstrasi terhadap beberapa hal yang tidak sesuai dengan kepercayaan mereka hingga kehidupan dunia selebritas di industri hiburan Indonesia. Disajikan dalam kumpulan dialog dan plot penceritaan yang cukup tajam namun mampu tampil manis dengan balutan komedi (yang benar-benar) segar dalam kisah persahabatan dan kehidupan keseharian karakter-karakternya. Cerdas!

Namun, Hijab tidak selalu berjalan mulus. Untuk kelantangan dalam mengupas berbagai isu sosial yang dihadirkan Hanung Bramantyo dan Rahabi Mandra pada dua bagian awal cerita film, Hijab kemudian terasa begitu mudahnya berkompromi untuk menemukan penyelesaian masalah di paruh akhir penceritaan. Kedua penulis naskah terasa kebingungan untuk memberikan solusi masalah yang tepat bagi masing-masing karakter dan akhirnya justru melawan kembali berbagai satir yang sejak awal mereka sajikan dengan memilih akhir cerita yang tergolong aman melalui sebuah senjata pamungkas: dialog khotbah yang secara otomatis kemudian membawa kembali karakter-karakter dalam cerita film ini ke jalan kehidupan yang benar. Tidak benar-benar buruk namun berbanding begitu jauh dengan apa yang sedari awal telah ditanamkan oleh Hijab kepada para penontonnya.

Layaknya sebuah kisah persahabatan yang mampu tampil hangat dan meresap kepada setiap penonton film, Hanung Bramantyo sukses mengumpulkan deretan pengisi departemen akting yang berhasil menghadirkan penampilan akting dan chemistry satu sama lain yang benar-benar meyakinkan. Carissa Puteri, Zaskia Adya Mecca, Tika Bravani, Natasha Rizky, Nino Fernandez, Mike Lucock, Ananda Omesh dan Dion Wiyoko hadir dengan penampilan akting yang benar-benar santai – sesuai dengan kapasitas yang dibutuhkan setiap karakter yang mereka perankan – dan saling melengkapi satu sama lain. Kehangatan hubungan antara setiap karakter dalam Hijab akan memberikan kesan yang lebih mendalam jauh setelah penonton selesai menyaksikan film ini. Kehadiran banyak wajah-wajah familiar yang tampil sebagai “bintang tamu” dalam jalan penceritaan Hijab juga mampu memberikan tambahan hiburan tersendiri – dan dimanfaatkan dengan efektif oleh Hanung Bramantyo dengan tanpa mencuri perhatian dari para bintang utama film.

Meskipun tidak sempurna, Hijab kembali membuktikan posisi Hanung Bramantyo sebagai salah satu dari sedikit sutradara film Indonesia yang begitu lihai dalam mengemas cerita yang ingin ia sampaikan. Hijab adalah sebuah drama komedi persahabatan yang segar dan mampu bekerja dengan baik untuk menghibur maupun menampar jalan pemikiran para penontonnya. [B-]

Hijab (2015)

Directed by Hanung Bramantyo Produced by Hanung Bramantyo, Zaskia Adya Mecca, Haykal Kamil Written by Hanung Bramantyo, Rahabi Mandra Starring Carissa Puteri, Zaskia Adya Mecca, Tika Bravani, Natasha Rizky, Nino Fernandez, Mike Lucock, Ananda Omesh, Dion Wiyoko, Marini Soerjosoemarno, Jajang C Noer, Rina Hassim, Meriam Bellina, Mathias Muchus, Sophia Latjuba, Slamet Rahardjo Djarot, Bobby Tince, Mayang Faluthamia, Sogi Indra Dhuaja, Delano Daniel, Rifqa Amalsyita, Andi Keefe Bazli Ardiansyah, Kana Sybilla Bramantyo, Kala Madali Bramantyo, Ingrid Widjanarko, Epy Kusnandar, Lily SP, Pieter Gultom, Ida Zein, Steven Sakari, Sri Hartini, Otiq Pakis, Rofida, Adi Bambang Irawan, Barmastya Bhumi Brawijaya, Mpok Atiek, Cici Tegal, Vito Januarto, Marsha Natika, Tasya Nur Medina, Thalita Vitrianne, Azizah Mouri, Deby Kusuma Arum, Jelita Ramlan, Anggia Jelita, Senandung Nacita, Urip Arphan, Muhammad Assad, Hany Sabrina, Elly Sugigi, Nurul Jamilah, Luddy S, Andi Bersama, Lulung Mumtaza, Alhabsyi, Sita Nursanti, Joseph Ginting, Boy Idrus, Lasuardi Sudirman, Alfie Alfandy, Fauzan Smith, Fitri Arifin, Haykal Kamil, Rizky Harisnanda, Randy Tanaya, Martua H Aritonang, Elkie Kwee, Marcella Zalianty, Indra Bekti Music by Hariopati Rinanto Cinematography Faozan Rizal Edited by Wawan I. Wibowo Production company Dapur Film/Ampuh Entertainment/MVP Pictures Running time 102 minutes Country Indonesia Language Indonesian

Review: Java Heat (2013)

java-heat-header

Disutradarai oleh Conor Allyn (Merah Putih III: Hati Merdeka, 2011), yang juga menulis naskah cerita serta menjadi produser film ini bersama ayahnya, Rob Allyn, Java Heat dibuka dengan berjalannya proses interogasi yang berjalan antara seorang petugas kepolisian Republik Indonesia, Letnan Hashim (Ario Bayu), dengan seorang pria misterius asal Amerika Serikat, Jake Travers (Kellan Lutz), yang dijadikan sebagai saksi dalam peristiwa pemboman bunuh diri yang telah menewaskan seorang puteri Kerajaan Jawa, Sultana (Atiqah Hasiholan). Walaupun Jake mengungkapkan bahwa dirinya hanyalah seorang turis yang datang ke Indonesia sebagai bagian pembelajaran sejarah seni negara-negara Asia Tenggara yang sedang ia dalami, namun Hashim menaruh curiga bahwa Jake memiliki keterkaitan dalam peristiwa pemboman tersebut.

Continue reading Review: Java Heat (2013)

Review: Habibie & Ainun (2012)

Habibie-Ainun-header

Faozan Rizal, yang lebih dikenal atas arahan sinematografi-nya untuk film-film seperti Tendangan dari Langit (2011), The Perfect House (2011) dan Perahu Kertas (2012), melakukan debut penyutradaraannya lewat film berjudul Habibie & Ainun yang diangkat dari buku autobiografi berjudul sama karya mantan Presiden Republik Indonesia, Bacharuddin Jusuf Habibie. Terlepas dari kehidupan B.J. Habibie yang dilingkupi dengan banyak intrik politik, Habibie & Ainun justru lebih memfokuskan penceritaannya pada kehidupan pribadi sang mantan presiden, khususnya naik turunnya hubungan asmara yang ia jalin dengan almarhumah sang istri. Diperkuat dengan naskah cerita arahan Ginatri S. Noer dan Ifan Adriansyah Ismail, Faozan Rizal berhasil mengarahkan Habibie & Ainun menjadi sebuah kisah cinta yang tidak hanya terasa hangat, namun juga mampu menjalin hubungan emosional yang begitu kuat dengan para penontonnya.

Continue reading Review: Habibie & Ainun (2012)

Review: Udin Cari Alamat Palsu (2012)

Mendengarkan pernyataan “Chiska Doppert merilis sebuah film baru” akhir-akhir ini sepertinya telah menjadi mimpi buruk bagi banyak orang – khususnya kepada mereka yang setia untuk menyaksikan setiap film Indonesia yang dirilis di layar lebar. Bagaimana tidak… selain Poconggg Juga Pocong yang dirilis pada akhir tahun lalu – yang beruntung karena mendapatkan sumber ceritanya dari sebuah novel komedi berjudul sama yang populer dan kemudian mendapatkan penerjemahan naskah cerita yang berimbang – hampir tak satupun film karya Chiska selanjutnya yang dapat dikategorikan sebagai layak tonton. Chiska sepertinya telah bergerak dengan cepat di jalur bebas hambatan untuk mengejar reputasi buruk sang maestro film-film berkualitas dangkal Indonesia modern, Nayato Fio Nuala.

Continue reading Review: Udin Cari Alamat Palsu (2012)

Review: X – The Last Moment (2011)

Lima orang sahabat berjanji untuk saling bertemu kembali pada 13 tahun kemudian… setelah masing-masing mereka berhasil meraih setiap impian dan cita-cita yang mereka dambakan. 13 tahun kemudian, Angga (Rocky Jeff), Ikang (Mike Lucock), Dido (Keith Foo), Ijul (Ikang Sulung) dan Anung (Ridho Boer) akhirnya saling bertemu kembali. Sayangnya, tak satupun diantara mereka yang mampu meraih impian mereka. Parahnya, kelima sahabat tersebut ternyata terlibat dalam sebuah jaringan pengguna dan pengedar narkotika dan obat-obatan terlarang. Tanpa diketahui satu sama lain, Ikang ternyata selama ini telah menjadi seorang bandar narkoba dan mengedarkannya melalui Ijul yang kemudian menjualnya kepada banyak orang termasuk kepada Angga, Dido dan Anung. Jelas terbukanya tabir tersebut saling mengejutkan satu sama lain… yang akhirnya merubah kehidupan kelima sahabat tersebut.

Continue reading Review: X – The Last Moment (2011)

Review: The Perfect House (2011)

Istilah film horor mungkin merupakan sebuah istilah yang menakutkan dalam industri film Indonesia. Bukan karena konten atau isi cerita dari banyak film horor asal Indonesia yang begitu mampu untuk menakuti semua penontonnya, namun lebih pada penggambaran mengenai betapa telah menurunnya derajat film-film horor Indonesia akibat serbuan film-film horor kelas murahan yang lebih banyak mengumbar adegan erotis, deretan komedi yang sama sekali tidak bekerja dan tampilan grafis yang menyakitkan mata daripada berusaha untuk menghadirkan sebuah tayangan horor murni yang mampu meningkatkan adrenalin para penontonnya dengan jalan cerita dan tampilan visual yang memang benar-benar mampu memenuhi definisi sebuah film horor berkualitas.

Continue reading Review: The Perfect House (2011)