Tag Archives: Matthew Goode

Review: Allied (2016)

Film terbaru arahan Robert Zemeckis, Allied, memulai perjalanannya di kota Casablanca, Maroko pada tahun 1942 ketika Perang Dunia II sedang berlangsung. Dikisahkan, agen rahasia asal Kanada, Max Vatan (Brad Pitt), bertemu dengan seorang pemberontak asal Perancis, Marianne Beausejour (Marion Cotillard), untuk saling bekerjasama dalam menyelesaikan sebuah misi. Layaknya sebuah drama romansa, Max dan Marianne saling jatuh cinta. Setelah menyelesaikan misi mereka, Max akhirnya meminta Marianne untuk menikahinya, pindah ke London dan membentuk keluarga bersama. Sebuah permintaan yang kemudian disetujui oleh Marianne. Pernikahan Max dan Marianne berjalan dengan indah apalagi setelah keduanya dikaruniai seorang putri. Masalah muncul ketika Max dipanggil oleh atasannya yang mencurigai bahwa Marianne sebenarnya adalah sosok agen rahasia yang bekerja untuk Jerman. Oleh atasannya, Max diberikan beberapa hari untuk membuktikan bahwa Marianne tidak bersalah. Namun, jika Marianne adalah benar merupakan sosok agen rahasia untuk Jerman, Max sendiri yang diharuskan untuk membunuh Marianne. Continue reading Review: Allied (2016)

Review: The Imitation Game (2014)

the-imitation-game-posterThe Imitation Game jelas akan terdengar sebagai sebuah presentasi yang cukup membosankan jika hanya digambarkan sebagai sebuah film biopik yang berkisah tentang kehidupan seorang ahli Matematika bernama Alan Turing. But it’s true. Ditulis oleh Graham Moore, naskah cerita The Imitation Game diadaptasi dari biografi berjudul Alan Turing: The Enigma yang memang memaparkan kehidupan ilmuwan asal Inggris yang berhasil merakit mesin yang menjadi cikal bakal mesin komputer yang kita kenal saat ini. Namun, kehidupan Turing sendiri jelas jauh dari kesan sederhana maupun biasa saja. Turing adalah ilmuwan yang berhasil memecahkan kode Enigma milik pasukan Jerman di kala Perang Dunia II dan membantu Pasukan Sekutu untuk meraih kemenangan mereka. Di saat yang bersamaan, kehidupan pribadi Turing juga begitu kompleks ketika Turing, yang merupakan seorang homoseksual, hidup di kala pilihan orientasi seksual tersebut masih dianggap sebagai sebuah kejahatan oleh negara kelahiran Turing.

Dengan mengambil potongan kisah kehidupan Turing dari masa sekolahnya di tahun 1927 hingga saat ia menjalani pemeriksaan dan menjalani hukuman atas kesalahan perbuatan yang kurang pantas untuk pilihan orientasi seksualnya di tahun 1950an, Moore mampu menggarap naskah cerita The Imitation Game dengan baik. Moore mampu menyusun setiap tahap kehidupan Turing secara seksama untuk membawakan tema-tema cerita yang secara tidak langsung masih terasa relevan di era sekarang. Moore bahkan tidak berusaha mengeksploitasi jalan cerita film untuk menyajikan kehidupan pribadi Turing secara mendalam dan memilih untuk menghadirkan Turing sebagai sosok cerdas yang memiliki begitu banyak ide brilian di dalam kepalanya.

Pengarahan Morten Tyldum (Headhunters, 2011) yang apik juga mendukung The Imitation Game untuk menjadi sebuah presentasi yang emosional tanpa pernah berusaha memaksa penonton untuk bersimpati pada Turing. Tyldum berhasil menyajikan penceritaan film dengan ritme yang begitu terjaga di sepanjang 114 menit durasi penceritaan The Imitation Game. Jalan cerita yang dipenuhi dengan adegan kilas balik juga mampu tergarap baik dengan dukungan tata produksi yang apik, termasuk tata musik arahan Alexandre Desplat yang mampu mendukung atmosfer penceritaan dengan penuh serta tata sinematografi arahan Óscar Faura yang menyajikan pilihan gambar-gambar indah untuk film ini.

Jika ada bagian yang terasa lemah dalam presentasi The Imitation Game, hal tersebut jelas akan terasa datang dari kurangnya eksplorasi yang dilakukan Moore dan Tyldum pada karakter-karakter pendukung yang berada di sekitar karakter Turing. Padahal, karakter-karakter tersebut juga memiliki peranan yang cukup krusial untuk mempengaruhi kehidupan Turing dalam jalan cerita film. Karena hal itulah, karakter-karakter pendukung yang diperankan oleh nama-nama seperti Keira Knightley, Matthew Goode, Mark Strong hingga Rory Kinnear tidak pernah tampil dengan porsi penceritaan yang memuaskan meskipun hadir dalam penampilan yang kuat dari setiap pemerannya.

The Imitation Game sendiri menjadi ajang pembuktian bagi kemampuan berakting Benedict Cumberbatch yang begitu berkelas. Lewat kemampuan aktingnya, karakter Alan Turing mampu dihadirkan dengan begitu hidup dan hadir dengan pesona yang kuat – meskipun karakteristik yang dihadirkan naskah cerita Graham Moore bagi karakter Turing adalah sosok yang anti-sosial dan sukar untuk disukai. Cumberbatch berhasil menterjemahkan dengan sempurna sesosok karakter yang begitu kompleks secara emosional untuk kemudian tampil sebagai karakter yang dengan mudah dapat terhubung dengan setiap penonton. Penampilan Cumberbatch serta deretan pengisi departemen akting The Imitation Game yang begitu kuat inilah yang menjadi kunci utama mengapa film ini mampu mengalir dengan baik dalam penceritaannya dan menjadi lebih dari sekedar film biopik biasa. [B]

The Imitation Game (2014)

Directed by Morten Tyldum Produced by Nora Grossman, Ido Ostrowsky, Teddy Schwarzman Written by Graham Moore (screenplay), Andrew Hodges (book, Alan Turing: The Enigma) Starring Benedict Cumberbatch, Keira Knightley, Matthew Goode, Mark Strong, Charles Dance, Allen Leech, Matthew Beard, Rory Kinnear, Alex Lawther, Jack Bannon, Victoria Wicks, David Charkham, Tuppence Middleton, James Northcote, Steven Waddington Music by Alexandre Desplat Cinematography Óscar Faura Edited by William Goldenberg Production company Black Bear Pictures/FilmNation Entertainment/Bristol Automotive Running time 114 minutes Country United Kingdom, United States Language English

Review: Stoker (2013)

stoker-header

Menyutradarai film berbahasa Inggris jelas bukanlah sebuah hal yang mudah… khususnya ketika Anda merupakan seorang sutradara dari negara asing yang mencoba untuk menembus industri film dalam skala yang lebih besar seperti Hollywood. Lihat saja bagaimana sutradara pemenang Academy Awards asal Jerman, Florian Henckel von Donnersmarck (The Lives of Others, 2007), yang seketika menjadi bahan guyonan pemerhati film dunia ketika debut film berbahasa Inggris-nya, The Tourist (2010), mendapatkan kritikan tajam dari banyak kritikus film. Atau, contoh yang terbaru, ketika sutradara asal Korea Selatan, Kim Ji-woon (I Saw the Devil, 2010), harus menerima kenyataan bahwa film berbahasa Inggris pertama yang ia arahkan, The Last Stand (2013), gagal meraih kesuksesan baik secara kritikal maupun komersial ketika dirilis ke pasaran.

Continue reading Review: Stoker (2013)

Review: A Single Man (2009)

Setelah 16 tahun saling berhubungan, George Falconer (Colin Firth), seorang dosen Sastra Inggris, harus mendengar fakta pahit bahwa kekasihnya, Jim (Matthew Goode), meninggal dunia secara tragis dalam sebuah kecelakaan mobil. Kemuraman dan rasa hampa pun akhirnya mewarnai hari-hari George setelah ditinggal Jim. Kehampaan yang menyelimuti dirinya selama delapan bulan terakhir itulah yang akhirnya membimbing George untuk memutuskan bahwa bunuh diri mungkin adalah jalan terbaik bagi dirinya.

Continue reading Review: A Single Man (2009)

Review: Leap Year (2010)

Leap Year adalah sebuah film komedi romantis yang mungkin akan diingat oleh banyak orang sebagai catatan buruk pertama dari aktris Amy Adams. Dengan naskah yang berisi berbagai formula yang telah ada di berbagai film drama komedi romatis Hollywood sebelumnya, Leap Year sepertinya masih mencoba untuk menarik perhatian penggemar genre ini. Walaupun, kebanyakan dari mereka sepertinya akan merasa kecewa.

Continue reading Review: Leap Year (2010)