Tag Archives: Holt McCallany

Review: Run All Night (2015)

run-all-night-posterUntuk kali ketiga setelah Unknown (2011) dan Non-Stop (2014) yang berhasil meraih kesuksesan komersial sekaligus memantapkan posisinya sebagai seorang bintang film-film aksi, Liam Neeson kembali berada di bawah arahan sutradara Jaume Collet-Serra untuk film teranyarnya, Run All Night. Layaknya peran yang ia sajikan selama tujuh tahun terakhir setelah membintangi Taken (2008), Run All Night juga menampilkan Neeson sebagai sosok pria paruh baya yang memiliki kekuatan fisik dan mental luar biasa dalam menghadapi bahaya yang mengancam diri dan orang-orang yang ia sayangi. Apakah Run All Night memiliki kejutan yang berarti dalam penuturan kisahnya? Tidak juga. Mereka yang telah mengikuti petualangan Neeson dalam film-film aksi jelas telah tahu pasti apa yang ditawarkan oleh film yang juga dibintangi Joel Kinnaman dan Ed Harris ini. Meskipun begitu, daya tarik Neeson yang masih luar biasa kuat ditambah dengan kualitas penampilan dari departemen akting serta pengarahan aksi yang solid cukup mampu membuat Run All Night tampil begitu memikat.

Dengan naskah yang ditulis oleh Brad Ingelsby (Out of the Furnace, 2013), Run All Night berkisah mengenai Jimmy Conlon (Neeson), seorang mantan pembunuh bayaran yang kini lebih sering menghabiskan waktunya dengan mengkonsumsi minuman keras akibat dihantui rasa bersalah akan orang-orang yang telah dibunuhnya di masa lampau. Satu-satunya orang yang masih peduli pada Jimmy adalah Shawn Maguire (Harris), mantan kriminal yang dahulu pernah mempekerjakan Jimmy sekaligus merupakan sahabat Jimmy semenjak mereka kecil. Namun kisah persahabatan keduanya berada dalam situasi genting ketika di suatu malam Jimmy terpaksa menembak mati putra tunggal Shawn, Danny (Boyd Holbrook), akibat berusaha membunuh putra tunggal Jimmy, Mike (Kinnaman). Jelas saja Shawn dengan segera mengerahkan seluruh kaki tangannya untuk menemukan sekaligus membunuh Jimmy dan Mike.

Chemistry antara Jaume Collet-Serra dengan Liam Neeson jelas menjadi salah satu faktor mengapa Run All Night dapat bekerja dengan baik. Collet-Serra tahu pasti bahwa Neeson adalah aktor yang ia butuhkan untuk mampu menghidupkan sekaligus membuat sosok karakter yang sebenarnya sulit untuk disukai akhirnya justru dapat menerima dukungan penuh dari penonton. Dan Neeson, tentunya, mampu memenuhi harapan Collet-Serra tersebut dengan baik. Tidak hanya Neeson, Run All Night juga mendapatkan dukungan penampilan yang begitu prima dari jajaran pengisi departemen akting lainnya, mulai dari Ed Harris, Joel Kinnaman, Vincent D’Onofrio bahkan hingga Nick Nolte dan Boyd Holbrook yang hadir dalam kapasitas penceritaan yang begitu terbatas. Jika ada keluhan yang cukup berarti dalam departemen akting film ini maka hal tersebut mungkin datang dari penampilan Common yang begitu datar. Bukan sepenuhnya salah dari sang aktor. Karakter pembunuh bayaran berdarah dingin yang diperankan Common mendapatkan porsi penceritaan dan penggalian karakter yang begitu minim sehingga kehadiran karakter tersebut dalam jalan cerita sering terasa sia-sia belaka.

Dan memang, penggalian cerita dari beberapa karakter yang hadir dalam jalan cerita Run All Night menjadi salah satu masalah dari naskah cerita garapan Brad Ingelsby. Naskah cerita Ingelsby seringkali mengabaikan keberadaan karakter-karakter pendukung yang sebenarnya, jika ingin dicerna lebih lanjut, memiliki peran yang vital dalam keseluruhan penceritaan. Hal ini yang membuat beberapa plot pendukung cerita terasa hadir tanpa pengembangan kisah yang kuat. Tidak hanya itu, Ingelsby juga terasa gagal untuk mengisi celah-celah dalam konflik utama film agar mampu membuatnya kuat untuk bercerita sepanjang hampir selama dua jam, khususnya di pertengahan paruh kedua dan ketiga film. Tidak buruk namun jelas memberikan beberapa celah hampa tersendiri di dalam penceritaan Run All Night.

Terlepas dari berbagai kelemahan di departemen penceritaan, Run All Night masih mampu dikemas sebagai sebuah film action popcorn yang benar-benar menarik. Collet-Serra berhasil mengeksekusi setiap adegan aksi dalam tampilan visual yang memukau dan menegangkan. Begitu pula dengan pengarahannya akan alur penceritaan yang sukses mengalirkan kisah film ini dengan baik kepada penontonnya. Jika Anda merupakan penggemar dari dua film kolaborasi Collet-Serra dan Neeson sebelumnya, maka Run All Night jelas tidak akan mengecewakan. [B-]

Run All Night (2015)

Directed by Jaume Collet-Serra Produced by Roy Lee, Michael Tadross, Brooklyn Weaver Written by Brad Ingelsby Starring Liam Neeson, Ed Harris, Joel Kinnaman, Boyd Holbrook, Bruce McGill, Génesis Rodríguez, Vincent D’Onofrio, Common, Holt McCallany, Malcolm Goodwin, Nick Nolte Music by Junkie XL Cinematography Martin Ruhe Edited by Craig McKay Production company Vertigo Entertainment/Energy Entertainment Running time 114 minutes Country United States Language English

Review: Blackhat (2015)

blackhat-posterSebagai produk dari seseorang yang telah duduk di kursi penyutradaraan semenjak akhir tahun ‘70an dan kini (pernah?) dianggap sebagai salah satu sutradara terbaik yang dimiliki Hollywood, Blackhat terasa begitu berantakan. Merupakan film perdana arahan Michael Mann setelah merilis Public Enemies di tahun 2009 lalu, Blackhat mengisahkan mengenai perjalanan seorang peretas yang direkrut oleh lembaga intelijen Amerika Serikat dan China untuk menangkap seorang peretas yang telah menerobos sistem keamanan internet di kedua negara dan diduga memiliki sebuah rencana lebih besar lagi untuk menyebabkan kekacauan di berbagai belahan dunia. Untuk Mann yang pernah sukses menggarap film-film crime thriller seperti The Thief (1981), Manhunter (1986), Heat (1995) dan Collateral (2004), premis yang dimiliki Blackhat jelas merupakan lahan yang familiar untuk digarap. So what went wrong?

Semuanya. Mari mulai dengan naskah cerita Blackhat yang digarap Mann bersama dengan Morgan Davis Foehl. Meskipun berisi berbagai istilah dan taktik peretasan yang cukup akurat, namun naskah cerita Blackhat sama sekali tidak mampu mengembangkan berbagai ide yang ditampungnya – Politik! Isu sosial! Ekonomi! Keamanan! – untuk menjadi sebuah kesatuan cerita yang utuh. Ada banyak hal yang coba diceritakan Mann dalam Blackhat namun tak satupun bagian tersebut mampu disajikan menjadi penceritaan yang menarik. Tata pengarahan Mann juga terasa begitu datar. Setiap bagian elemen penceritaan terkesan diarahkan begitu saja tanpa terasa adanya hasrat yang kuat untuk menjadikan film crime thriller ini menjadi sebuah sajian yang dapat menggigit kuat setiap penontonnya.

Yang lebih membuat 133 menit perjalanan Blackhat terasa begitu menjemukan adalah keberadaan deretan karakter yang sama tidak menariknya dengan kualitas eksekusi jalinan cerita film ini. Selain karakter Nicholas Hathaway yang diperankan oleh Chris Hemsworth, tak satupun dari karakter-karakter pendukung mendapatkan porsi penggalian karakter yang pas. Padahal, merujuk pada peran karakter mereka di dalam cerita, karakter-karakter tersebut harusnya mampu mendapatkan perhatian lebih. Sebagai contoh, lihat bagaimana karakter Chen Lien yang diperankan Tang Wei. Karakter ini dikisahkan sebagai karakter wanita yang begitu cerdas dalam dunia internet dan kemudian ditunjuk sang kakak, Chen Dawai yang diperankan Wang Leehom, untuk membantunya dalam pemecahan sebuah kasus. Pada kenyataannya, karakter Chen Lien kemudian sama sekali tidak mampu terlihat cerdas, seringkali hanya dijadikan pemanis dan teman tidur bagi sang karakter utama, Nicholas Hathaway. Tidak lebih. Begitu juga dengan karakter antagonis utama yang semenjak awal film hanya ditampilkan sebagai sesosok siluet. Begitu karakter tersebut mulai dieksplorasi lebih oleh Mann dalam jalan cerita Blackhat, karakter tersebut justru tampil dengan porsi penceritaan yang begitu terbatas dan (sangat) tidak berarti. Terasa pointless.

Dengan kualitas penulisan karakter yang dangkal, jelas kemampuan deretan pengisi departemen akting yang berisi nama-nama seperti Hemsworth, Viola Davis hingga Wang Leehom dan Tang Wei terbuang dengan percuma. Davis mungkin satu-satunya yang masih berusaha berakting di film ini. Kemampuan yang, jika dibandingkan dengan penampilan para pemeran lain di Blackhat, membuat penampilan Davis terasa berlebihan di banyak bagian. Hemsworth juga terlihat berusaha kuat untuk menjadikan karakternya meyakinkan – seorang peretas dengan tubuh dan kemampuan laga dari seorang pemeran film pahlawan super Hollywood? Namun, sayangnya, tak peduli bagaimana usaha Hemsworth, karakternya tetap jatuh sebagai sesosok karakter yang terlihat menggelikan.

Jika ada beberapa bagian dimana Blackhat mampu terasa menarik, maka bagian tersebut adalah ketika film ini menyajikan beberapa adegan aksinya. Disinilah Mann benar-benar menunjukkan tajinya. Dengan menggunakan teknik pengambilan gambar menggunakan handheld camera untuk menghasilkan adegan-adegan yang terasa berguncang, adegan aksi dalam Blackhat berhasil tampil dengan kesan nyata yang luar biasa mendalam. Tetap saja. Sekelumit adegan tersebut tidak akan mampu menyelamatkan keseluruhan kualitas Blackhat yang jelas-jelas akan menjadi salah satu catatan buruk (dan memalukan) dalam filmografi seorang Michael Mann. [D]

Blackhat (2015)

Directed by Michael Mann Produced by Thomas Tull, Michael Mann, Jon Jashni Written by Morgan Davis Foehl, Michael Mann Starring Chris Hemsworth, Tang Wei, Viola Davis, Wang Leehom, Manny Montana, William Mapother, Holt McCallany, Archie Kao, Jason Butler Harner, John Ortiz, Ritchie Coster, Andy On Music by Harry Gregson-Williams, Atticus Ross Cinematography Stuart Dryburgh Edited by Joe Walker, Stephen Rivkin, Jeremiah O’Driscoll, Mako Kamitsuna Studio Legendary Pictures/Forward Pass Running time 133 minutes Country United States Language English

Review: Bullet to the Head (2013)

Bullet To The Head

Seperti halnya Arnold Schwarzenegger dalam The Last Stand, Bruce Willis dalam A Good Day to Die Hard serta Jason Statham dalam Parker, Bullet to the Head kembali menempatkan Sylvester Stallone sebagai seorang bintang utama dalam sebuah film yang berasal dari genre yang telah begitu membuat namanya menjadi begitu melegenda. Stallone sendiri jelas memiliki jangkauan akting yang paling baik diantara rekan-rekannya di franchise The Expendables tersebut. Kualitas itulah yang kemudian mampu membuat karakter yang ia perankan tidak terlihat begitu dipaksakan kehadiran dan ketangguhannya di dalam jalan cerita Bullet to the Head. Ditambah dengan kualitas pengarahan Walter Hill (48 Hrs., 1982) yang masih cukup handal, Bullet to the Head mampu tampil menjadi sebuah film aksi ringan yang menghibur meskipun dengan berbagai kelemahan di sudut penceritannya.

Continue reading Review: Bullet to the Head (2013)

Review: Gangster Squad (2013)

gangster-squad-header

Diangkat berdasarkan kisah nyata yang terangkum dalam buku berjudul Tales from the Gangster Squad yang ditulis oleh Paul Lieberman, Gangster Squad mengisahkan mengenai usaha para anggota Los Angeles Police Department untuk mengenyahkan sekelompok penjahat yang dipimpin oleh Mickey Cohen (Sean Penn) dari Los Angeles pada sekitar tahun 1940an. Saat itu, Mickey Cohen dan kawanannya telah menjadi sosok penjahat yang begitu berpengaruh di masyarakat Los Angeles akibat keberhasilannya dalam merangkul banyak pejabat sekaligus para petinggi pihak kepolisian untuk selalu memuluskan maupun menghilangkan jejak kejahatannya. Obsesi Mickey Cohen sendiri tidak berhenti di Los Angeles. Ia beserta kawanannya mulai menyusun rencana untuk memperluas lagi jaringan kejahatannya hingga berbagai penjuru kota di Amerika Serikat maupun dunia.

Continue reading Review: Gangster Squad (2013)

Review: The Losers (2010)

Sylvain White, sutradara dari film I’ll Always Know What You Did Last Summer (2006) — sekuel I Know What You Did Last Summer yang langsung dirilis ke DVD — dan kemudian mencoba naik kelas dengan menyutradarai sebuah film drama yang bertema tarian, Stomp The Yard (2007), mencoba menyutradarai sebuah film action yang diadaptasi dari sebuah seri komik rilisan Vertigo, The Losers. Terdengar aneh? Sangat! Apakah berhasil? You’ll be the judge.

Continue reading Review: The Losers (2010)