Tag Archives: Colin Firth

Review: Kingsman: The Secret Service (2015)

kingsman-the-secret-service-posterDo you like spy movies?”

Nowadays they’re all a little serious for my taste.”

Yep. Dialog yang terjadi antara karakter Richmond Valentine (Samuel L. Jackson) dan Harry Hart (Colin Firth) dalam salah satu adegan Kingsman: The Secret Service dengan jelas menggambarkan apa yang ingin ditunjukkan oleh sutradara Matthew Vaughn (X-Men: First Class, 2011) dalam film mata-mata garapannya. Dan benar, lewat satir sekaligus tribut tentang film mata-mata yang disajikannya dengan deretan adegan yang dipenuhi dengan aksi sekaligus darah dalam ritme penceritaan yang cepat, Vaughn berhasil menghadirkan sebuah film mata-mata yang tidak hanya mampu tergarap dengan baik namun juga sangat, sangat menyenangkan untuk diikuti petualangannya.

Dengan naskah cerita yang diadaptasi oleh Vaughn dan Jane Goldman – yang sebelumnya sempat bekerjasama lewat Stardust (2007) – dari seri buku komik berjudul The Secret Service karya Mark Millar dan Dave Gibbons, Kingsman: The Secret Service memiliki seluruh elemen yang selalu hadir dalam seri film James Bond: seorang agen rahasia yang berpenampilan stylish, tempat persembunyian yang berada di lokasi yang sama sekali tidak terduga, perangkat senjata yang canggih dan sangat mematikan hingga karakter antagonis maniak yang berniat untuk menguasai dunia. Namun, tidak seperti halnya seri James Bond, Vaughn menghadirkannya dalam nada penceritaan layaknya Kick-Ass (2010) yang muda, penuh gairah, humor kelam yang menghibur, ritme penceritaan yang berjalan dengan cepat plus dipenuhi dengan genangan darah dan potongan tubuh manusia.

Juga berbeda dengan kebanyakan film yang berkisah tentang para mata-mata, Vaughn dan Goldman mampu mengemas setiap karakter dalam Kingsman: The Secret Service dengan begitu baik. Setiap karakter, termasuk karakter-karakter pendukung, dihadirkan secara humanis, memiliki perasaan dan motivasi yang akan membuat para penonton dengan mudah terhubung dengan mereka. Di sisi lain, fokus yang diberikan pada beberapa karakter pendukung dengan latar penceritaan yang kurang menarik justru menghambat ritme penceritaan film di beberapa bagian. Walau sama sekali tidak mengurangi kesolidan kualitas penceritaan secara keseluruhan, namun harus diakui bahwa banyaknya karakter pendukung dalam jalan cerita membuang cukup banyak durasi penceritaan. Dari sisi teknikal, Vaughn menghadirkan Kingsman: The Secret Service dalam kualitas yang berkelas. Setiap adegan aksi dalam film mampu tergarap dengan tata koreografi aksi yang kuat dan akan mampu menarik penuh perhatian para penonton.

Tentu saja, dengan deretan karakter yang telah tergambarkan dengan baik, Vaughn juga berhasil menghadirkan deretan pengisi departemen akting yang mampu menghidupkan setiap karakter yang mereka perankan dengan meyakinkan. Berada di barisan terdepan adalah duo Colin Firth dan aktor muda Taron Egerton. Berperan sebagai seorang agen rahasia senior yang mampu melakukan apa saja demi menyelesaikan misi yang telah ditugaskan padanya – termasuk deretan adegan aksi yang jelas jauh dari imej Firth sebagai seorang aktor selama ini – Firth tampak begitu nyaman dalam perannya. Pesona Firth sebagai seorang aktor memang tampil memukau dan Vaughn mampu memanfaatkan pesona tersebut untuk menjadikan karakter Harry Hart yang diperankan Firth menjadi karakter yang begitu mudah disukai (sekaligus sangat mematikan).

Meskipun tergolong wajah baru, Taron Egerton mampu hadir dengan kapabilitas akting yang dapat hadir setimpal dengan penampilan Firth. Adalah dapat diprediksi dengan mudah, dengan penampilan fisiknya yang tampan serta kemampuan aktingnya yang cukup berkualitas, Egerton adalah wajah baru yang akan segera diincar oleh banyak produser film Hollywood. Samuel L. Jackson tampil kuat sebagai karakter antagonis utama namun pemeran karakter asistennya-lah, Sofia Boutella, yang berhasil mencuri perhatian sebagai sosok wanita yang sangat mematikan. Penampilan lain dalam departemen akting Kingsman: The Secret Service juga hadir dari paduan nama-nama populer dan segar di dunia perfilman seperti Mark Strong, Michael Caine, Mark Hamill, Sophie Cookson hingga Jack Davenport. [B-]

Kingsman: The Secret Service (2015)

Directed by Matthew Vaughn Produced by Adam Bohling, David Reid, Matthew Vaughn Written by Mathew Vaughn, Jane Goldman (screenplay), Mark Millar, Dave Gibbons (comic book, The Secret Service) Starring Colin Firth, Taron Egerton, Samuel L. Jackson, Mark Strong, Michael Caine, Sophie Cookson, Sofia Boutella, Mark Hamill, Jack Davenport, Samantha Womack, Geoff Bell, Edward Holcroft, Nicholas Banks, Jack Cutmore-Scott, Tom Prior, Fiona Hampton, Hanna Alström, Bjørn Floberg, Richard Brake, Alex Nikolov Music by Henry Jackman, Matthew Margeson Cinematography George Richmond Edited by Eddie Hamilton, Jon Harris, Conrad Buff IV Production company Marv Films Running time 129 minutes Country United Kingdom, United States Language English

Review: Magic in the Moonlight (2014)

magic-in-the-moonlight-posterLayaknya Scoop (2006) dan Cassandra’s Dream (2007) setelah Match Point (2005) atau Whatever Works (2009) dan You Will Meet a Tall Dark Stranger setelah (2010) setelah Vicky Christina Barcelona (2008), karya-karya Woody Allen serasa selalu melemah setelah menghasilkan satu film yang berhasil meraih pujian luas dari para kritikus film dunia. Dan setelah tahun lalu merilis Blue Jasmine (2014) yang tidak hanya berhasil meraih kesuksesan kritikal dan komersial namun juga memenangkan aktris utamanya, Cate Blanchett, sebuah Academy Awards untuk Best Actress in a Leading Role, banyak orang mungkin telah berharap bahwa karya teranyar Allen, Magic in the Moonlight, akan memiliki kualitas yang seadanya. Guess what? It’s not. Meskipun tidak mampu mencapai raihan kualitas Blue Jasmine, ataupun film-film terbaik Allen lainnya, Magic in the Moonlight mampu tampil begitu elegan dan menghibur – khususnya berkat penampilan spektakular dari Colin Firth dan Emma Stone.

Seperti halnya Midnight in Paris (2011), Allen kembali membawa penontonnya ke atmosfer romansa yang hadir di Perancis pada penghujung tahun ‘20an. Film yang menjadi film ke-44 yang ditulis dan diarahkan oleh Allen ini sendiri berkisah mengenai seorang ilusionis popular, Stanley Crawford (Firth), yang ditugaskan untuk membongkar kepalsuan seorang gadis bernama Sophie Baker (Stone) yang mengaku memiliki indra keenam lalu menggunakannya untuk kepentingan komersialnya. Konflik antara karakter Stanley yang menggambarkan dirinya sebagai manusia paling rasional di Bumi melawan karakter Sophie yang memiliki kemampuan spiritual inilah yang menjadi sajian utama film ini. Allen dengan lihai menggunakan kemampuan komedinya untuk memasukkan berbagai satir tentang kaum rasional dan kaum spiritual dalam setiap dialog karakter-karakternya untuk menghasilkan sajian hiburan yang cukup cerdas namun tetap terasa ringan.

Allen juga mampu mengeksekusi dan mengemas jalan ceritanya dengan baik. Ritme pengisahan Magic in the Moonlight berada pada tempo menengah yang mampu membuat film ini bercerita secara lebih mendetil namun tidak pernah terasa terlalu lamban dan membosankan. Inspirasi yang diberikan Perancis juga begitu mendukung pada tampilan keindahan visual film. Kembali bekerjasama dengan sinematografer Darius Khondji yang dahulu sempat mendukung Allen dalam Midnight in Paris, Magic in the Moonlight tidak pernah kehabisan persediaan deretan gambar yang akan mampu memanjakan mata penontonnya sekaligus mendukung unsur romansa yang terdapat dalam jalan cerita film.

Dari departemen akting, seperti biasa, Magic in the Moonlight berisikan nama-nama pemeran yang jelas tidak diragukan lagi kredibitas aktingnya. Berada di barisan utama adalah Colin Firth dan Emma Stone. Dengan daya tarik yang mereka miliki, Firth dan Stone mampu menghidupkan karakter mereka dengan baik meskipun dengan karakterisasi peran yang saling bertolak belakang satu sama lain: Firth sebagai seorang pria yang selalu memandang dunia dengan rasa pesimis dan Stone sebagai gadis yang selalu menghabiskan waktunya dengan menikmati hidup. Penampilan keduanya adalah nyawa utama bagi film ini. Chemistry yang mereka hasilkan juga benar-benar terasa hangat, kuat dan meyakinkan. Setiap kali Firth dan Stone hadir bersamaan dalam adegan-adegan film, di saat itu pula Magic in the Moonlight mengeluarkan daya tarik terbaiknya yang tidak akan sanggup ditolak oleh siapapun.

Karakter-karakter lain yang berada di sekitar dua karakter yang diperankan Firth dan Stone hadir dalam kapasitas pendukung. Suatu hal yang cukup disayangkan sebenarnya. Dengan talenta-talenta seperti Marcia Gay Harden, Jacki Weaver hingga Hamish Linklater, Allen seharusnya mampu memberikan karakter-karakter pendukung dalam jalan cerita Magic in the Moonlight kesempatan dan porsi penceritaan yang lebih luas dan berisi. Deretan aktor pendukung tersebut tetap mampu tampil prima namun Magic in the Moonlight mungkin akan dapat tampil lebih kuat penceritaannya. [B-]

Magic in the Moonlight (2014)

Directed by Woody Allen Produced by Letty Aronson, Stephen Tenenbaum, Helen Robin Written by Woody Allen Starring Colin Firth, Emma Stone, Hamish Linklater, Marcia Gay Harden, Jacki Weaver, Erica Leerhsen, Eileen Atkins, Simon McBurney, Lionel Abelanski Cinematography Darius Khondji Edited by Alisa Lepselter Production company Perdido Productions Running time 97 minutes Country United States Language English

The 83rd Annual Academy Awards Winners List

Dalam sebuah susunan acara yang dimulai dengan Inception memenangkan empat penghargaan dari kategori teknis, dan The Social Network memenangkan beberapa penghargaan lain dan membuat film tersebut terlihat seperti memiliki kesempatan untuk memenangkan penghargaan utama, film yang paling banyak dijagokan untuk menang pada ajang The 83rd Annual Academy Awards, The King’s Speech, ternyata berhasil mewujudkan impian tersebut. The King’s Speech bahkan berhasil memenangkan tiga kategori lainnya, termasuk memberikan kemenangan bagi sutradara Tom Hooper di kategori Best Achievement in Directing dan menyisihkan David Fincher (The Social Network) yang banyak diprediksi masih akan dapat memenangkan kategori tersebut walaupun filmnya harus mengalah di kategori Best Picture.

Continue reading The 83rd Annual Academy Awards Winners List

The 83rd Annual Academy Awards Winners Prediction

Kurang dari 48 jam dan semua kegilaan ini akan segera berakhir! Yep. Malam puncak The 83rd Annual Academy Awards akan segera dilangsungkan pada Minggu (27/2) mendatang. Walaupun beberapa nama sepertinya telah dipastikan akan dapat meraih beberapa penghargaan, namun, sama seperti tahun-tahun sebelumnya, beberapa kejutan tentu akan siap untuk terjadi di sepanjang pelaksanaan acara nantinya. Apakah The King’s Speech akan benar-benar mampu menyapu bersih seluruh nominasi yang ia raih? Atau The Social Network berhasil memberikan perlawanan terakhir dan memenangkan Best Picture?

Continue reading The 83rd Annual Academy Awards Winners Prediction

Review: The King’s Speech (2010)

Baiklah, sebuah film dengan latar belakang cerita mengenai keluarga kerajaan Inggris, ditata dengan tata artistik yang sangat rapi dan begitu memikat, tata sinematografi yang begitu indah, tata kostum yang tak kalah menariknya, tata musik yang mengisi jiwa di setiap adegannya dan, tentu saja, deretan aktor dan aktris Inggris yang mampu menghidupkan setiap karakternya. Tanpa cela. Namun, deretan keberhasilan tersebut telah mampu dicapai banyak film sebelumnya. Apa yang membuat The King’s Speech begitu istimewa? Bukan. Bukan karena film ini memasukkan Inggris dimasa-masa menjelang Perang Dunia II atau karena film ini bercerita mengenai bagaimana cara King George VI menghadapi kesulitannya dalam berbicara. Bagian tersebut memang sangat menarik, namun tak ada faktor yang membuat The King’s Speech tampil begitu mempesona selain dari kisah persahabatan yang terbentuk antara King George VI dan terapisnya, Lionel Logue, yang akan mampu menyentuh siapapun yang menyaksikannya.

Continue reading Review: The King’s Speech (2010)

The 17th Annual Screen Actors Guild Awards Winners List

Kemenangan The Social Network di ajang The 68th Annual Golden Globe Awards, yang sepertinya akan memastikan langkah film arahan David Fincher tersebut untuk meraih banyak penghargaan di ajang The 83rd Academy Awards mendatang, secara perlahan mulai mulai mendapatkan persaingan ketat dari film arahan sutradara Tom Hooper, The King’s Speech. Setelah The King’s Speech diumumkan sebagai film yang meraih nominasi terbanyak di ajang Academy Awards, berturut-turut, momentum kemenangan film tersebut mulai terupa di berbagai ajang penghargaan lainnya, termasuk dengan kemenangan Tom Hooper di ajang Directors Guild Awards baru-baru ini.

Continue reading The 17th Annual Screen Actors Guild Awards Winners List

The 83rd Annual Academy Awards Nominations List

Film arahan sutradara asal Inggris, Tom Hooper, The King’s Speech, memimpin daftar perolehan nominasi pada ajang penghargaan The 83rd Annual Academy Awards, dengan meraih 12 nominasi, termasuk nominasi Best Picture, Best Achievement in Directing untuk Hooper serta nominasi Best Actor in a Leading Role untuk aktor Colin Firth. Kesuksesan The King’s Speech tersebut diikuti oleh True Grit yang meraih 10 nominasi serta The Social Network dan Inception yang sama-sama meraih 8 nominasi. Keempat film tersebut akan bersaing untuk memenangkan kategori Best Picture bersama film Black Swan, The Fighter, The Kids Are All Right, 127 Hours, Toy Story 3 dan Winter’s Bone.

Continue reading The 83rd Annual Academy Awards Nominations List