Posts Tagged ‘Cinta Tapi Beda’

ffi2013Wellwellwell… Meskipun menjadi film yang berhasil meraih jumlah nominasi terbanyak di ajang Festival Film Indonesia 2013, namun Belenggu justru hanya mampu membawa pulang dua penghargaan dari 13 (!) nominasi yang diraihnya, Penata Artistik Terbaik dan Penata Musik Terbaik. Untuk tahun ini sendiri, komite juri Festival Film Indonesia memilih film yang akan mewakili Indonesia di ajang Academy Awards mendatang, Sang Kiai, sebagai pemenang Film Terbaik. Selain memenangkan penghargaan utama, Sang Kiai juga berhasil memenangkan tiga kategori lainnya, Sutradara Terbaik untuk Rako Prijanto, Pemeran Pendukung Pria Terbaik untuk Adipati Dolken (!) dan Penata Suara Terbaik untuk Khikmawan Santosa, M. Ikhsan dan Yusuf A. Pattawari.

(more…)

ffi2013Setelah Fiksi yang berhasil memenangkan beberapa kategori utama, termasuk Film Bioskop Terbaik dan Sutradara Terbaik di ajang Festival Film Indonesia 2008, tahun ini panitia penyelenggara Festival Film Indonesia kembali menunjukkan rasa cinta mereka terhadap genre horor dengan memberikan 13 nominasi kepada film Belenggu arahan Upi. 13 dari 15 kategori yang tersedia dalam Festival Film Indonesia 2013! That’s huge! Belenggu berhasil mendapatkan nominasi di beberapa kategori utama seperti Naskah Asli Terbaik dan Sutradara Terbaik untuk Upi, Pemeran Utama Pria Terbaik untuk Abimana, Pemeran Utama Wanita Terbaik untuk dua pemerannya, Imelda Therinne dan Laudya Cinthya Bella, serta Film Terbaik dimana Belenggu akan bersaing dengan 5 cm, Habibie & Ainun, Laura & Marsha dan Sang Kiai.

(more…)

cinta-tapi-beda-header

Cinta Tapi Beda mengisahkan hubungan percintaan berliku antara dua karakter yang berasal dari latar belakang agama dan kepercayaan yang berbeda, Cahyo (Reza Nangin) dan Diana (Agni Pratistha). Cahyo, yang berasal dari keluarga Muslim yang taat di Yogjakarta, adalah seorang juru masak berbakat yang bekerja di salah satu restoran paling populer di Jakarta. Sementara itu, Diana, yang berasal dari keluarga dengan latar belakang kepercayaan Katolik di Padang, merupakan seorang mahasiswi jurusan tari yang saat ini sedang akan menghadapi ujian akhirnya. Keduanya secara tidak sengaja bertemu di sanggar tari yang dikelola oleh bibi Cahyo, Dyah Murtiwi (Nungky Kusumastuti). Pertemuan tersebut kemudian secara perlahan berlanjut menjadi hubungan percintaan yang akhirnya tidak dapat memisahkan keduanya.

(more…)