Dalam Pitch Perfect, Beca Mitchell (Anna Kendrick) adalah sesosok gadis yang memiliki impian untuk pindah ke Los Angeles, Amerika Serikat, dan mengejar mimpinya untuk menjadi seorang disc jockey. Sayangnya, ia justru terjebak dan menjadi mahasiswi di Barden University akibat paksaan sang ayah (John Benjamin Hickey). Sementara itu, kelompok akapela wanita asal universitas tersebut – yang menamakan diri mereka sebagai The Barden Bellas – sedang membutuhkan bakat-bakat penyanyi baru untuk memulihkan nama mereka yang terlanjur tercoreng akibat kekalahan yang memalukan pada ajang International Championship of Collegiate A Cappella. Oh, selain merupakan seorang musisi yang bebakat, Beca juga memiliki talenta menyanyi yang cukup lumayan. Dan, seperti yang dapat ditebak oleh semua orang, Beca akhirnya bergabung dengan The Barden Bellas.

Mengingat bahwa keterlibatannya pada The Barden Bellas diawali karena merasa terpaksa, jelas Beca kemudian menganggap seluruh kegiatan kelompok akapela tersebut sebagai sebuah beban – apalagi ditambah dengan perlakuan keras dan sinis yang datang dari pemimpin kelompok tersebut, Aubrey Posen (Anna Camp). Namun, secara perlahan, Beca mulai menikmati seluruh aktivitas tersebut, khususnya karena hal tersebut telah mendekatkannya dengan Jesse (Skylar Astin), pemuda tampan yang sebenarnya merupakan anggota dari kelompok akapela pria Barden University yang menjadi saingan The Barden Bellas, The Treble Makers. Kedekatan Beca dan Jesse sendiri mulai mendapat banyak tentangan dari Aubrey yang secara tidak langsung memberikan ketegangan pada anggota The Barden Bellas lainnya.

Silahkan. Anda dapat menggambarkan Pitch Perfect sebagai kombinasi plot penceritaan dari serial televisi Glee, Bring It On (2000), Mean Girls (2004) hingga Bridesmaids (2011). Pun begitu, tidak akan ada yang dapat menyangkal bahwa penulis naskah Kay Cannon – yang mungkin lebih dikenal sebagai salah seorang punggawa barisan penulis naskah serial televisi 30 Rock, mampu mengelola berbagai plot familiar tersebut menjadi sebuah jalan penceritaan yang sangat menyenangkan. Jalan cerita Pitch Perfect dipenuhi dengan dialog-dialog bernuansa humor cerdas yang terjalin antar setiap karakter namun tetap mampu menghadirkan esensi kisah romansa dan persahabatan di sela-sela berbagai candaan tersebut.

Bagian terlemah dalam film ini mungkin berada pada dangkalnya karakterisasi yang dihadirkan Cannon untuk setiap tokoh yang hadir dalam jalan cerita film ini. Cannol serasa hanya menempatkan masing-masing karakter pada perputaran kisahnya masing-masing tanpa pernah mau memberikan mereka sebuah latar belakang maupun kepribadian yang mampu membuat penonton setidaknya merasa terikat pada mereka. Masing-masing penggambaran karakter juga terlihat begitu khas film-film drama komedi Hollywood: gadis pemberontak yang mengejar impiannya, pria tampan yang penuh dengan daya tarik, pria dengan kualitas standar namun menganggap dirinya penuh daya tarik, gadis yang ingin setiap kondisi berada dibawah aturannya, gadis yang pemalu hingga gadis yang tidak pernah malu untuk menunjukkan siapa dirinya yang sebenarnya. Standar dan tanpa keistimewaan apapun.

Diluar lemahnya karakterisasi dan jalan cerita yang terasa begitu ‘khas drama komedi Hollywood,’ Pitch Perfect jelas mendapatkan keunggulannya dari penampilan musikal yang disajikan di sepanjang durasi film. Interpretasi ulang atas banyak lagu-lagu popular dari masa lalu seperti The Sign dari Ace of Base, Eternal Flame dari The Bangles, No Diggity dari Blackstreet, Don’t You (Forget About Me) dari Simple Minds hingga lagu-lagu popular teranyar seperti Since U Been Gone dari Kelly Clarkson, S&M dari Rihanna, Party in the USA dari Miley Cyrus dan Price Tag dari Jessie J ditampilkan dengan sangat catchy dan dipastikan dapat membuat setiap penonton turut larut menyanyikan deretan lagu tersebut sekaligus melupakan berbagai kelemahan yang sebenarnya jelas tertera di kualitas penulisan naskah film ini.

Yang tak kalah menarik adalah penampilan yang disajikan oleh deretan pengisi departemen akting film ini. Dipimpin oleh Anna Kendreick, Pitch Perfect menampilkan jajaran pemeran yang mampu tampil dengan daya tarik yang kuat serta chemistry yang erat antara setiap karakter. Jika Kendrick dan Skyler Astin menjadi pasangan yang sepertinya wajar menjadi idola penonton, maka Rebel Wilson yang memerankan karakter Fat Amy yang bermulut dan berlaku lantang jelas menjadi pencuri perhatian utama dalam film ini – sebuah trik yang sebelumnya pernah dilakukan Melissa McCarthy dalam Bridesmaids. Sayang, Brittany Snow – yang penampilan musikalnya sebenarnya telah terasah dan teruji dalam Hairspray (2007), kurang mendapatkan porsi penceritaan yang cukup dalam film ini.

Terlepas dari standarnya penulisan plot cerita dan karakterisasi setiap karakter yang hadir di dalam jalan ceritanya, Pitch Perfect masih mampu tampil apik berkat sokongan deretan dialog-dialog bernuansa humor yang cerdas, pilihan lagu-lagu popular yang sangat mudah untuk dinikmati serta penampilan manis dan memikat dari setiap jajaran pengisi departemen akting film ini. Bukanlah sebuah presentasi yang istimewa, namun Pitch Perfect kemungkinan besar akan mampu menjadi film yang akan berhasil menghibur banyak penontonnya. Ringan, manis dan sangat menyenangkan. Sebuah film drama komedi popcorn yang begitu menggoda.

 popcornpopcornpopcorn popcorn3popcorn2

Pitch Perfect (Brownstone Productions/Gold Circle Films, 2012)

Pitch Perfect (Brownstone Productions/Gold Circle Films, 2012)

Pitch Perfect (2012)

Directed by Jason Moore Produced by Elizabeth Banks, Paul Brooks, Max Handelman Written by Kay Cannon (screenplay), Mickey Rapkin (book, Pitch Perfect) Starring Anna Kendrick, Brittany Snow, Skylar Astin, Rebel Wilson, Anna Camp, Ben Platt, Hana Mae Lee, Ester Dean, Adam DeVine, Christopher Mintz-Plasse, Alexis Knapp, Utkarsh Ambudkar, Jinhee Joung, Elizabeth Banks, John Michael Higgins, Freddie Stroma, John Benjamin Hickey Music by Christophe Beck, Mark Kilian Cinematography Julio Macat Editing by Lisa Zeno Churgin Studio Brownstone Productions/Gold Circle Films Running time 112minutes Country United States Language English

About these ads
Comments
  1. ‘Ruby Sparks’ mungkin bang Amir belum nonton kali ya… Nunggu reviewnya dari kemarin-kemarin belum nongol juga.

  2. cinemaxer says:

    keren n lucu neh film..
    nyesel kalo ga nonton, ga nyangka accapella itu seru lho n trnyt memang ada kompetisinya kalo di luar “Sing Off” kl ga slh namanya.
    mampir di blog ane gan tempat dwnld film n tv series terbaru.. cinemaxer.blogspot.com

  3. twitter.com/gunawantrian says:

    Gak tau dimana letak kerennya nih film…
    Semuanya over acting terutama Rebel Wilson.
    Thank God ada Anna Kendrick yg lumayan..

  4. raya says:

    Film ny seru,lucu,menghibur,ga garing,tapi akting britany snow ny nanggung.entah dia dsitu mau jadi lesbian yg suka sama beca,tapi masih samar2.setiap aksi panggung ny keren2 lagu ny bagus2.saya aja udah nonton 5 kali…hahahaha

  5. putri mustika rini says:

    menghibur bngt film nya..
    very good..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s