Review: Journey 2: The Mysterious Island (2012)

Posted: February 2, 2012 in Movies, Review
Tags: , , , , , , , , ,

Michael Caine adalah salah satu aktor yang paling dihormati di Hollywood. Berhasil memenangkan dua penghargaan Academy Awards dan kemudian menjadi salah satu aktor yang secara konsisten selalu berhasil meraih nominasi akting di ajang penghargaan film Hollywood tersebut di setiap dekade semenjak tahun 1960an, Caine mempertajam reputasinya sebagai seorang aktor kelas atas dengan selalu memberikan penampilan yang sempurna pada film-film yang secara hati-hati ia pilih untuk bintangi. Karenanya, cukup mengherankan untuk melihat mengapa Caine mau ambil bagian dalam Journey 2: The Mysterious Island – sekuel dari film Journey to the Center of the Earth yang sukses besar secara komersial ketika dirilis pada tahun 2008 dan menjadi salah satu film pelopor bangkitnya penggunaan teknologi 3D di film-film Hollywood. Journey 2: The Mysterious Island tidak hanya memiliki jalan cerita yang begitu mudah ditebak. Jalan cerita film ini tampil begitu malas, tanpa berusaha untuk memberikan sebuah nuansa penceritaan baru serta deretan karakter yang begitu dangkal dan sulit untuk disukai.

Well… Anda yang berniat menonton Journey 2: The Mysterious Island untuk menyaksikan penampilan Brendan Fraser sepertinya harus bersiap-siap untuk merasa kecewa. Tidak ada Fraser dalam seri kali ini. Bahkan, satu-satunya koneksi yang tercipta antara Journey 2: The Mysterious Island dengan Journey to the Center of the Earth terletak pada karakter Sean Anderson yang diperankan oleh Josh Hutcherson. Dalam Journey 2: The Mysterious Island, Sean mendapatkan sederetan sandi rahasia yang ia percaya dikirimkan oleh seorang Vernian – sebutan bagi para penikmat sejati karya-karya penulis Jules Verne. Menghadapi kesukaran dalam memecahkan sandi tersebut, Sean akhirnya meminta bantuan pada ayah tirinya, Hank Parsons (Dwayne Johnson). Lewat bantuan Hank, sandi tersebut akhirnya dapat terbaca dan mengungkapkan bahwa ‘pulau misterius adalah nyata.’

Sean jelas girang membaca arti sandi tersebut. Karena dikirimkan oleh seorang Vernian – yang kemudian diduga Sean adalah kakeknya, Alexander Anderson (Michael Caine), Sean mengartikan bahwa pulau misterius yang dimaksud adalah pulau misterius yang terdapat dalam novel The Mysterious Island karya Jules Verne. Jelas, seperti yang dapat diduga, Sean kemudian berniat untuk berangkat ke pulau tersebut – yang kemudian diketahui sebagai Pulau Palau di Samudera Pasifik – sekaligus untuk menemui kakeknya. Ide yang (laagi-lagi) jelas kemudian ditolak oleh Hank. Namun, dalam usahanya untuk mendekatkan dirinya dengan Sean, Hank akhirnya mengizinkan Sean untuk berangkat berpetualang… bersama dirinya. Dan rentetan petualangan ke sebuah dunia baru yang sama sekali belum pernah dikenal manusia sebelumnya pun akhirnya dimulai.

Seperti yang ditawarkan oleh seri pertamanya, Journey 2: The Mysterious Island adalah sebuah film yang menitikberatkan pesonanya pada kemampuan para pembuatnya untuk menampilkan tampilan-tampilan gambar yang mempesona, efek-efek visual yang mengagumkan serta penggunaan teknologi 3D yang akan membuat jalan cerita semakin hidup. Aturan-aturan tersebut masih diterapkan dalam Journey 2: The Mysterious Island dan, sejujurnya, masih mampu bekerja dengan efektif dalam memberikan daya tarik tersendiri bagi penonton mengenai sebuah dunia baru yang diisi dengan makhluk-makhluk aneh yang belum pernah dilihat sebelumnya dan tampilan visual yang indah dengan warna-warna yang begitu eye-catching. Baiklah. Journey 2: The Mysterious Island adalah sebuah pemenang jika Anda ingin menilainya dari sisi tampilan visual.

Namun, tidak dapat dipungkiri, Journey 2: The Mysterious Island memiliki naskah cerita yang benar-benar lemah. Semua perjalanan dan kejadian yang akan terjadi dalam film ini dapat dengan mudah telah diduga sebelumnya. Penulis naskah Brian dan Mark Gunn kemudian berusaha untuk menambah lapisan jalan cerita film ini dengan terus-menerus memberikan permasalahan untuk dihadapi para karakternya. Sayangnya, eksekusi pengarahan Brad Peyton tidak pernah mampu benar-benar membuat Journey 2: The Mysterious Island berjalan dengan baik. Hasilnya, banyak diantara adegan yang disajikan terasa begitu terburu-buru dan diselesaikan dengan cara yang begitu dangkal.

Lalu, datanglah bagian departemen akting. Dengan dangkalnya karakterisasi yang diberikan terhadap setiap tokoh yang dihadirkan di dalam jalan cerita film ini, tidak mengherankan jika kemudian tidak satupun dari jajaran pemeran Journey 2: The Mysterious Island nampak kompeten dalam menampilkan kemampuan akting mereka. Michael Caine pastinya akan merasa malu untuk melihat perbuatan-perbuatan bodoh yang ia lakukan ketika ia memerankan karakter seorang kakek over-acting di film ini. Josh Hutcherson hanya melanjutkan tugas yang telah ia jalankan di film pertama. Chemistry yang ia hasilkan bersama Vanessa Hudgens benar-benar kosong, sekosong penampilan Hudgens yang jauh dari kesan mengesankan. Kemudian ada Luis Guzman yang kebagian peran untuk menghantarkan deretan-deretan guyonan… yang gagal untuk tampil lucu. Dan ada Dwayne Johnson yang menjadi tumpuan daya tarik utama film ini… yang harus diakui kembali merendahkan kelasnya setelah kesuksesan yang ia raih pada film Fast Five di tahun lalu.

Alasan utama untuk menyaksikan Journey 2: The Mysterious Island? Film ini adalah film petualangan keluarga yang sama sekali tidak menjanjikan apapun bagi para penontonnya kecuali tampilan visual yang menarik dengan beberapa guyonan yang masih mampu tampil menggelitik dan jalan cerita yang terasa begitu familiar untuk diikuti. Pun begitu, hal tersebut tidak akan mampu menutupi fakta bahwa Journey 2: The Mysterious Island adaalah sebuah film yang gagal untuk mampu tampil menarik. Beberapa momen sempat memberikan kesan bahwa film ini mampu untuk melakukannya, namun sesaat kemudian, film ini kemudian kembali terhempas dan menjadi sebuah film yang datar dan terkadang begitu mengesalkan. Tidak benar-benar buruk, namun jelas masih jauh untuk dikategorikan sebagai berkualitas.

Journey 2: The Mysterious Island (New Line Cinema/Walden Media, 2012)

Journey 2: The Mysterious Island (2012)

Directed by Brad Peyton Produced by Charlotte Huggins, Beau Flynn, Tripp Vinson Written by Brian Gunn, Mark Gunn (screenplay), Richard Outten, Brian Gunn, Mark Gunn (story) Starring Dwayne Johnson, Michael Caine, Josh Hutcherson, Vanessa Hudgens, Kristin Davis, Luis Guzmán Music by Andrew Lockington Cinematography David Tattersall Editing by David Rennie Studio New Line Cinema/Walden Media Running time 94 minutes Country United States Language English

About these ads
Comments
  1. Waw, mantap nich review-nya, Journey 2 mank udah lumayan tapi ane sich lebh suka yg pertama…

    Kalo berkenan monggo mampir di review ane juga, baru rabu kemaren nonton.. Hehe…

  2. aniver says:

    lumayan sih filmnya, tapi bikin ngantuk hehehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s