Archive for December, 2011

Mengikuti formula yang telah ditetapkan oleh dua seri sebelumnya, Alvin and the Chipmunks: Chipwrecked masih mengikuti petualangan enam ekor tupai yang bisa bernyanyi dan segala permasalahan yang mereka timbulkan terhadap karakter Dave Seville (Jason Lee), pria yang menjadi manajer sekaligus pengasuh mereka. Dalam seri kali ini, Dave bersama The Chipmunks – Alvin (Justin Long), Simon (Matthew Gray Gubler) dan Theodore (Jesse McCartney) – serta The Chippettes – Brittany (Christina Applegate), Jeanette (Anna Faris) dan Eleanor (Amy Poehler) – sedang melakukan perjalanan dalam sebuah kapal pesiar untuk menuju lokasi pelaksanaan sebuah ajang penghargaan musik terbesar di dunia. Well… seperti biasa. Di menit ketika David berteriak “Alviiiiiiiiiiiiiinnnnnn…,” di menit itu pula masalah akan muncul dan jalan cerita film ini mulai bergulir.

(more…)

Tujuh tahun setelah kesuksesannya dalam mengarahkan Sideways (2004), sutradara Alexander Payne kembali duduk di kursi sutradara untuk mengarahkan The Descendants, sebuah film drama komedi yang naskahnya ia adaptasi dari novel berjudul sama karya Kaui Hart Hemmings. Dengan jalan cerita yang berlatar belakang tempat di wilayah Hawaii, Amerika Serikat, The Descendants adalah sebuah film yang akan dengan mudah disukai banyak orang. Entah itu karena keberhasilan Payne – yang bekerjasama dengan Nat Faxon dan Jim Rash – dalam menghasilkan sebuah naskah cerita yang ringan namun penuh dengan makna kehidupan yang mendalam, perpaduan antara sinematografi alam Hawaii yang indah dengan penggunaan musik-musik tradisional yang memikat, karena para jajaran pemerannya yang benar-benar mampu tampil natural dan mengesankan atau karena perpaduan berbagai elemen tersebut yang kemudian membuat The Descendants mampu hadir sebagai sebuah presentasi yang manis dan sangat menyentuh.

(more…)

Rachel Weisz adalah salah satu aktris yang selalu dapat memberikan penampilan terbaik dalam setiap film yang ia bintangi. Sayangnya, setelah kemenangan Weisz di ajang Academy Awards untuk penampilannya dalam film The Constant Gardener (2005), Weisz sepertinya mengalami kesulitan untuk menemukan sebuah material cerita yang dapat mengingatkan banyak orang akan kemampuan mendalamnya dalam memerankan sebuah karakter. The Whistleblower, yang merupakan sebuah film yang menandai debut penyutradaraan dari Larysa Kondracki, kemungkinan akan kembali membuat nama Weisz kembali menjadi perbincangan hangat. Memerankan sesosok karakter yang diinspirasi dari sosok karakter nyata, Weisz berhasil tampil begitu efektif dalam film ini. Sayangnya, jalan cerita yang juga berdasarkan sebuah kisah nyata, ditampilkan dengan begitu minim eksplorasi oleh Kondracki yang menyebabkan The Whistleblower seringkali terasa mampu ditampilkan dengan baik namun gagal diceritakan secara tajam.

(more…)

Berbeda dengan tiga seri dalam franchise Mission: Impossible (1996 – 2006) sebelumnya, Mission: Impossible – Ghost Protocol berhasil meningkatkan performa deretan aksi yang disajikan. Tidak hanya disajikan dalam porsi yang lebih banyak, adegan-adegan aksi tersebut juga mampu ditampilkan dengan tingkat intensitas yang lebih tinggi dan akan mampu memacu adrenalin setiap penontonnya. Walaupun begitu, Mission: Impossible – Ghost Protocol juga bukanlah seri yang paling serius diantara seri lain dari franchise yang diangkat dari sebuah serial televisi ini. Berbekal pengalamannya dalam mengarahkan dua film animasi, The Incredibles (2004) dan Ratatouille (2006), yang tetap mampu tampil komikal di tengah-tengah keseriusan jalan cerita yang disampaikan, Brad Bird berhasil mengarahkan sisi komedi dari Mission: Impossible – Ghost Protocol untuk dapat tampil sama maksimalnya dengan sisi aksi film ini dan membuat Mission: Impossible – Ghost Protocol menjadi sebuah sajian aksi yang tidak hanya menegangkan, namun juga berhasil tampil sangat menghibur.

(more…)

Setelah Lima Elang, petualangan Rudi Soedjarwo dalam mengeksplorasi kemampuannya dalam mengarahkan film-film yang temanya sebagian besar ditujukan bagi para penonton muda dan mereka yang menggemari film-film keluarga berlanjut dalam Garuda Di Dadaku 2. Namun, kali ini Rudi harus mengemban beban yang cukup berat dalam mengarahkan sebuah sekuel dari film yang berhasil menjadi salah satu film dengan raihan jumlah penonton terbesar ketika dirilis pada tahun 2009 lalu. Bukan, beban utama Rudi bukan terletak pada cara dirinya untuk mengajak kembali sejumlah besar penonton tersebut untuk kembali menyaksikan sekuel dari Garuda di Dadaku. Rudi kini harus mengambil tampuk kepemimpinan produksi dari tangan seorang Ifa Isfansyah yang telah berhasil meramu naskah karya Salman Aristo yang sebenarnya terasa begitu familiar namun tetap berhasil tampil dengan daya pikat yang penuh. Dan hal itu jelas bukanlah sebuah tugas yang mudah.

(more…)

Perebutan menuju gelar film terbaik untuk tahun 2011 semakin diperhangat dengan diumumkannya nominasi The 69th Annual Golden Globe Awards, malam ini. Untuk tahun ini, The Artist memimpin daftar perolehan nominasi setelah film asal Perancis tersebut berhasil meraih 6 nominasi termasuk nominasi di kategori Best Motion Picture – Comedy or Musical. Raihan The Artist tersebut diikuti oleh The Descendants yang memperoleh 5 nominasi serta The Ides of March, Midnight in Paris, The Help dan Moneyball yang sama-sama meraih 4 nominasi. Sementara itu, film karya Martin Scorsese, Hugo, berhasil meraih 3 nominasi termasuk untuk Best Motion Picture – Drama dan Best Director.

(more…)

Trilogi Spy Kids (2001 – 2003) bukanlah sebuah film petualangan keluarga yang mampu meraih pujian luas dari para kritikus film dunia. Pun begitu, tidak ada yang menyangkal bahwa Robert Rodriguez adalah seorang yang cukup cerdas dalam memberikan hiburan dalam setiap film yang ia hasilkan, bahkan ketika film tersebut ditujukan untuk para penonton muda dan kalangan pecinta film keluarga. Setelah beberapa kali kembali mencoba peruntungannya dalam mengarahkan film-film bertema kekeluargaan – The Adventures of Sharkboy and Lavagirl (2005) yang memperkenalkan Taylor Lautner pada dunia serta Shorts (2009) – namun sama sekali gagal untuk mengulang kesuksesan trilogi Spy Kids, Rodriguez akhirnya memutuskan untuk kembali ke franchise yang sempat ia umumkan telah resmi berakhir tersebut. Namun bagaimana dengan dua pemerannya, Alexa Vega dan Daryl Sabara, yang kini telah beranjak dewasa?

(more…)

Dalam drama Julius Caesar yang ditulis oleh William Shakespeare, seorang peramal mengingatkan akan datangnya sebuah bahaya terhadap kekuasaan dan keselamatan Julius Caesar dengan mengucapkan kalimat, “Beware of the ides of March.” Istilah the ides of March, yang arti awalnya merupakan sebuah sebutan bagi masa ketika penanggalan bulan Maret telah mencapai masa pertengahannya, kemudian memiliki pergeseran arti ketika Julius Caesar akhirnya menemui the ides of March tersebut: ia dikhianati dan dibunuh oleh sekelompok anggota senat yang dipimpin oleh Marcus Junius Brutus. The Ides of March, yang menandai kali keempat aktor pemenang Academy Awards, George Clooney, menyutradarai sebuah film layar lebar, bukanlah sebuah film yang mengadaptasi Julius Caesar. Namun, The Ides of March berbagi tema yang serupa dengan karya klasik Shakespeare tersebut: sebuah cerita yang berisi intrik politik hitam dimana deretan karakternya saling berkonspirasi, melakukan pengkhianatan dan berusaha untuk menjatuhkan satu sama lain.

(more…)

Sesuai dengan kesan yang akan didapatkan penonton ketika membaca judul film ini, Crazy, Stupid, Love. mencoba untuk menggabungkan elemen drama, komedi dan romansa ke dalam sebuah jalinan kisah yang berdurasi sepanjang 118 menit. Berhasil? Sebagai sebuah komedi, Crazy, Stupid, Love. cukup mampu untuk tampil stabil di berbagai bagian ceritanya. Didukung dengan penampilan apik para jajaran pemerannya serta naskah cerita yang berisi deretan dialog menghibur dan ditulis oleh Dan Fogelman (Cars 2, 2011), Crazy, Stupid, Love. harus diakui berhasil memberikan banyak momen-momen menyenangkan bagi penontonnya. Sayangnya, usaha untuk melebarkan sayap ke wilayah drama romansa seringkali berakhir dengan kegagalan akibat terlalu banyaknya sisi cerita yang ingin dikembangkan yang berakibat kurang fokusnya penceritaan yang disampaikan kepada penonton.

(more…)

Di tangan seorang sutradara dengan kemampuan pengarahan dan penceritaan seadanya, Drive dapat dengan mudah menjadi sebuah film aksi popcorn yang hanya dapat menawarkan deretan adegan bernuansa kekerasan, seksualitas dan Jason Statham sebagai bintang utamanya. Sangat mudah. Namun, Nicholas Winding Refn bukanlah seorang sutradara dengan kemampuan filmis yang biasa. Mulai memperoleh perhatian dunia setelah mengarahkan film-film yang kental dengan nuansa kekerasan seperti Bronson (2008) yang dibintangi Tom Hardy dan Valhalla Rising (2009), Winding Refn mampu mengolah jalan cerita bernuansa kekerasan tersebut menjadi sebuah sajian yang bercita rasa tinggi, namun tidak dengan serta merta lantas menjadikannya sebagai sebuah film yang sulit untuk dicerna oleh penonton kebanyakan. Hal itulah yang sekali lagi dilakukan Winding Refn terhadap Drive, sebuah film yang jalan ceritanya diadaptasi dari sebuah novel berjudul sama karya James Sallis.

(more…)