Karakter Boy – sosok pria yang tampan, kaya, cerdas namun tetap rendah hati dan taat beribadah (baca: sempurna) – dari lima seri film Catatan Si Boy (1987 – 1991) tampil sangat melekat pada generasi pecinta film nasional di era tersebut. Begitu melekatnya karakter Boy, karakter tersebut bahkan mengambil sebuah bagian penting dalam pop culture Indonesia hingga saat ini. Maka adalah sangat wajar bila saat produser sekaligus sutradara debutan, Putrama Tuta, mengungkapkan bahwa dirinya merasa tertarik untuk kembali membawa salah satu ikon pop nasional tersebut kembali ke layar lebar bagi sebuah generasi yang telah jauh berbeda akan menimbulkan rasa penasaran yang cukup besar di benak banyak orang.

Namun jangan salah! Catatan Harian Si Boy karya Putrama Tuta sama sekali bukanlah sebuah remake dari Catatan Si Boy. Dapat dikatakan, Catatan Harian Si Boy adalah sebuah regenerasi dari seri film legendaris tersebut. Karakter utama yang mengisi jalan cerita bukan lagi diisi oleh nama-nama karakter seperti Boy, Nuke, Emon atau Kendi. Catatan Harian Si Boy adalah sebuah film yang baru secara keseluruhan, namun memanfaatkan beberapa gimmick yang berada di lima seri film Catatan Si Boy di dalam jalan ceritanya sebagai benang merah terhadap seri film tersebut. Sebut saja kesamaan sifat beberapa karakter di film baru atau, sebuah benda yang menjadi bagian vital dari jalan cerita film baru ini, sebuah catatan harian milik Boy.

Alur kisah utama dari Catatan Harian Si Boy dipegang oleh seorang karakter bernama Satrio (Ario Bayu) — yang memiliki kesamaan sifat dengan karakter Boy: tampan, berasal dari keluarga kaya, rendah hati dan taat beribaha. Satrio yang bekerja di sebuah bengkel mobil milik Nina (Poppy Sovia) memiliki hobi untuk melakukan adu balap liar. Sialnya, seiring dengan seringnya ia melakukan adu balap liar tersebut, sesering itu pula ia akhirnya tertangkap oleh polisi. Namun, sebuah penangkapan oleh polisi yang terakhir terjadi pada dirinya membawa sebuah alur kisah baru pada hidupnya. Di saat ia akan dibebaskan, Satrio berkenalan dengan Natasha (Carissa Puteri), gadis cantik yang baru pulang dari London namun baru saja mengalami perampokan bersama kekasihnya, Nico (Paul Foster). Atas saran petugas polisi, Natasha akhirnya pulang bersama Satrio dan teman-temannya, Nina, Herry (Albert Halim) – yang akan mengingatkan siapapun dengan karakter Emon — dan Andi (Abimana Arya). Dalam perjalanan itulah, Natasha mengisahkan bahwa kepulangannya ke Indonesia adalah untuk mengunjungi sang ibu yang sedang dirawat di rumah sakit.

Selama dirawat, ibu Natasha tak pernah melepaskan genggamannya dari sebuah catatan harian milik seorang pria yang bernama Raden Ario Purbo Joyodiningrat atau yang lebih akrab disebut dengan Boy (Onky Alexander). Setelah membaca isi catatan harian tersebut, Natasha mengetahui bahwa ibunya pernah memiliki hubungan asmara dengan pria tersebut. Kini, Natasha berniat untuk mencari Boy dengan harapan agar kedatangan Boy akan mampu membantu kesembuhan ibunya. Satrio yang merasa prihatin terhadap kisah Natasha akhirnya membantu Natasha untuk menemukan Boy. Dalam perjalanan mereka, keduanya mulai saling tertarik satu sama lain. Yang jelas akan menimbulkan masalah bagi kekasih Natasha, Nico, serta Nina, yang selama ini telah memendam rasa sukanya pada Boy.

Ditulis oleh Priesnanda Dwisastria, naskah cerita Catatan Harian Si Boy sebenarnya tidak lebih dari sekedar kisah tradisional mengenai persahabatan sekelompok pemuda serta kisah cinta segitiga yang terjadi di dalam maupun di luar persahabatan tersebut. Hampir senada dengan alur kisah yang dibawakan lima seri Catatan Si Boy. Namun, Priesnanda menemukan cara yang sangat efektif dalam memberikan sebuah kesegaran dan daya tarik yang baru bagi kisah tradisional tersebut. Susunan plot cerita tetap berpegangan teguh pada kisah persahabatan a la seri film Catatan Si Boy namun ditampilkan dengan cita rasa modern yang sangat melekat dengan tata cara kehidupan kawula muda saat ini. Yang lebih mengagumkan lagi, Priesnanda mampu menuliskan deretan dialog-dialog menghibur yang segar serta konyol namun terkadang juga mampu hadir dengan penuh nilai filosofis yang tinggi. Sebuah pendekatan yang sangat efektif bagi kalangan pemuda modern saat ini.

Naskah yang cerdas tersebut kemudian mendapatkan eksekusi yang sangat baik dari Putrama Tuta. Ia berhasil menerjemahkan naskah karya Priesnanda menjadi sebuah jalan kisah yang memikat dengan mampu menjaga alur cerita film ini dengan sempurna. Ritme penceritaan film ini tidak pernah terasa berjalan begitu cepat namun juga terhindar dari alur cerita yang berjalan lamban. Konsekuensinya, seiring dengan para penonton film semakin mengenal tiap karakter yang ada di film ini – sifatnya, permasalahannya dan usaha mereka untuk menyelesaikan permasalahan tersebut – penonton akan merasa semakin dekat dengan mereka dan alur cerita yang sedang terjadi akan dengan sangat mudah mengalir dan dinikmati.

Putrama juga berhasil dalam mengarahkan tiap jajaran pemerannya untuk menghidupkan setiap karakter yang mereka perankan. Ario Bayu mampu membawakan karakter Satrio menjadi begitu menarik di sepanjang jalan cerita. Beberapa cela memang masih dapat terlihat – Paul Foster yang masih terlihat kaku di beberapa bagian serta Carissa Puteri yang masih belum mampu memberikan ekspresi wajah yang lebih emosional pada beberapa adegan yang lebih membutuhkan kemampuan tersebut, Onky Alexander yang terlihat sedikit gugup pada akting pertamanya setelah sekian tahun – namun secara keseluruhan, departemen akting Catatan Harian Si Boy tampil sangat memuaskan dengan chemistry satu sama lain yang benar-benar erat. Pujian khusus harus diberikan pada Albert Halim, Abimana Arya dan Poppy Sovia. Tiga karakter yang mereka perankan memang diberkahi deretan dialog yang sangat menghibur, tajam dan penuh arti. Ketika ketiganya berhasil mengeksekusi dialog-dialog tersebut dengan baik, karakter-karakter yang mereka perankan mampu tampil begitu mencuri perhatian. Oh, jangan lupa untuk mencari tampilan cameo nama-nama besar di dunia entertainment Indonesia selama durasi film ini berjalan! They’re everywhere!

Berangkat dari sebuah kisah yang legendaris, untuk kemudian diterapkan dan diadaptasi dalam sebuah naskah cerita baru yang walaupun memiliki tema dan jalan cerita yang sederhana namun mampu disusun secara dinamis dan modern, Catatan Harian Si Boy berhasil dieksekusi dengan baik oleh Putrama Tuta menjadi sebuah kesatuan cerita baru dan menarik. Tidak hanya unggul dari naskah dan pengarahannya, tampilan Catatan Harian Si Boy juga semakin diperkuat dengan jajaran departemen akting yang berhasil memberikan penampilan terbaik mereka serta tata produksi yang sangat unggul (tata musik arahan Aghi Narottama benar-benar juara!). Catatan Harian Si Boy adalah sebuah presentasi yang sangat, sangat menyegarkan dalam dunia sinema nasional! Bravo!

Catatan Harian Si Boy (Tuta Media Production/Masimma Contents+Channels/700 Pictures)

Catatan Harian Si Boy (2011)

Directed by Putrama Tuta Produced by Putrama Tuta Written by Priesnanda Dwisastria Starring Ario Bayu, Carissa Puteri, Paul Foster, Poppy Sovia, Abimana Arya, Albert Halim, Tara Basro, Didi Petet, Btari Karlinda, Leroy Osmani, Onky Alexander, Joko Anwar, Nazyra C. Noer, Verdi Solaeman, Cut Tari, Richard Kevin, Roy Marten  Music by Aghi Narottama Cinematography Yunus Pasolang Editing by Aline Jusria, Dinda Amanda Studio Tuta Media Production/Masimma Contents+Channels/700 Pictures Running time 99 minutes Country Indonesia Language Indonesian, English

About these ads
Comments
  1. mynameisagus says:

    Ulasan yang sangat jelas & menarik mengambarkan film ini. Terimakasih Mir & berharap besok dah ada di Makassar film ini setelah kmrn (tgl 1 dicek) di XXI & 21 disini ternyata belum masuk.

    • Amir Syarif Siregar says:

      Wahhh… belum masuk Makassar? Sayang sekali. Mudah-mudahan segera masuk, Mas! This one is really worth to watch.

  2. Oli says:

    I watched this movie yesterday and one word for this movie, AWESOME!

  3. ira says:

    udah nonton filmnya……bagooooosssssss……..gak bosenin……..gak nolak kalo diajak nonton lagi

  4. arfebrina says:

    A fast-pace movie, smart dialogue, and decent execution!!
    Bravo for Catatan Harian si Boy!!

  5. ecky says:

    Gue ntn filmnya kmrn.. dan jujur aja gue kecewa. Menurut gue plotnya sangat standar. Banyak bagian yang kurang ngena.

    Gue pgn ceritain tapi takut spoiler neh :( so..

    overall, gue nyesel sih udah nonton. 2 / 5 :/

  6. rouju says:

    Peran temem Ario si Andi sanagat menghibur. Karakter ngaco tapi seorang filsuf ha ha ha

  7. titin says:

    film.a keren banged ,,,,,,

  8. titin says:

    film.a d’tayangiun lagi npa ,,,,,
    q pengen nonton lagonuihhh ,,,,,

    tapi klo mau d’puter hari sabtu aja ,,,,

    kalo d’purterin lagi pasti q nonton ,,,,,

    JANGAN LUPA PUTERIN LAGI YYY
    mkshhh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s